Breaking News:

Konflik di Afghanistan

Afghanistan Terancam Kembali ke Abad Kegelapan karena Taliban Tak Bayar Listrik

Taliban berhenti membayar pasokan listrik untuk Afghanistan, negara itu pun terancam kembali ke abad kegelapan.

AFP
Pesawat terlihat di landasan di bandara di Kabul pada 30 Agustus 2021, beberapa jam sebelum tenggat waktu AS untuk menyelesaikan penarikan hiruk pikuknya dari Afghanistan. 

TRIBUNNEWS.COM - Ibu kota Afghanistan, Kabul, terancam gelap gulita akibat pemadaman listrik.

The Wall Street Journal melaporkan pasokan listrik di kota itu menipis dan berisiko karena pemerintah Taliban berhenti membayar perusahaan asing yang memasok sebagian besar listrik di Kabul.

Tak hanya di Kabul, kegelapan juga mengancam seluruh wilayah Afghanistan.

"Konsekuensinya akan berlaku di seluruh negeri, tetapi terutama di Kabul," kata Daud Noorzai, mantan kepala eksekutif perusahaan listrik Afghanistan, kepada surat kabar itu, dikutip dari Business Insider.

"Akan ada pemadaman (listrik) dan itu akan membawa Afghanistan kembali ke Abad Kegelapan dalam hal kekuasaan dan telekomunikasi."

Warga Afghanistan menunggu untuk menaiki pesawat militer AS untuk meninggalkan Afghanistan, di bandara militer di Kabul pada Kamis (19/8/2021)setelah Taliban mengambil alih Afghanistan.
Warga Afghanistan menunggu untuk menaiki pesawat militer AS untuk meninggalkan Afghanistan, di bandara militer di Kabul pada Kamis (19/8/2021)setelah Taliban mengambil alih Afghanistan. (AFP)

Baca juga: Rebutan Kekuasaan, Taliban Kini Mulai Berkonflik dengan ISIS-K

Baca juga: Taliban Diduga Bunuh 13 Orang dari Etnis Hazara dalam Baku Tembak di Afghanistan

"Ini akan menjadi situasi yang sangat berbahaya," imbuhnya.

Sekitar 70 persen dari pasokan listrik Afghanistan berasal dari luar negeri, menurut Pusat Kebijakan Kaspia (think tank yang berbasis di Wasinghton DC).

Saat Taliban menguasai negara itu pada Agustus, mereka mengambil alih atas kekuasan Da Afghanistan Breshna Sherkat (DABS), perusahaan listrik negara, dan otomatis mewarisi utang-utangnya.

DABS membutuhkan sekitar $90 juta untuk membayar utang-utangnya.

Hal ini diungkapkan chief operating officer DABS, Safiullah Ahmadzai.

Halaman
1234
Sumber: TribunSolo.com
KOMENTAR

BERITA TERKINI

Tribun JualBeli
© 2022 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved