Breaking News:

Konflik di Afghanistan

Kisah Pilu Penduduk Lembah Bamiyan di Afghanistan, Warga: Kami Tidak Bisa Makan Malam Ini

Sejak Taliban kembali berkuasa penduduk di lembah Bamiyan, Afghanistan dilanda kelaparan dan kemiskinan.

AFP
Seorang wanita Hazara berdiri bersama anak-anak di sebuah tebing di Bamiyan, 3 Oktober 2021. 

Seperti kebanyakan orang yang tinggal di wilayah tersebut, keluarganya adalah Hazara, minoritas etnis Syiah yang telah terpinggirkan dan dianiaya di Afghanistan selama berabad-abad.

Kemenangan Taliban, yang terdiri dari kelompok garis keras Sunni yang melihat masyarakat sebagai bidat, telah menyebabkan kepanikan.

Penduduk di Bamiyan juga tidak memiliki akses listrik.

Bahkan untuk mendapatkan air, mereka harus berjalan jauh ke sungai di lembah setiap hari.

Anak-anak etnis Hazara berjalan ke sungai dari desa mereka di dekat tebing di Bamiyan, 3 Oktober 2021. BULENT KILIC / AFP
Anak-anak etnis Hazara berjalan ke sungai dari desa mereka di dekat tebing di Bamiyan, 3 Oktober 2021. BULENT KILIC / AFP (AFP)

Baca juga: Keamanan ala Taliban Buat Angka Kejahatan di Afghanistan Turun, Pencuri Diarak hingga Digantung

Baca juga: Taliban Diduga Bunuh 13 Orang dari Etnis Hazara dalam Baku Tembak di Afghanistan

Wakil kepala dewan lokal, Saifullah Aria, mengatakan keadaan warga sangat mengerikan.

“Di sini, orang-orang miskin. Sangat miskin,” katanya.

“Mereka biasanya menghasilkan 100-200 afghani sehari, tetapi selama enam minggu terakhir, saat kembalinya Taliban, mereka tidak menghasilkan apa-apa.”

Dia mengatakan, kebanyakan dari mereka makan hanya satu kali sehari dengan kentang dan roti.

Aria menambahkan bahwa dia belum pernah melihat LSM mencapai lembah.

Permintaan bantuan dari otoritas Bamiyan setempat juga tidak dijawab.

(Tribunnews.com/Yurika)

Artikel terkait lainnya

Sumber: TribunSolo.com
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2022 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved