Breaking News:

Krisis Myanmar

Eks Presiden Myanmar Win Myint Mengaku Dipaksa Militer untuk Mundur Beberapa Jam Sebelum Kudeta

Mantan Presiden Myanmar Win Myint mengaku sempat dipaksa mundur dari jabatannya oleh militer, beberapa jam sebelum kudeta 1 Februari 2021.

Penulis: Rica Agustina
Editor: Tiara Shelavie
Thet AUNG / AFP
Win Myint - Mantan Presiden Myanmar Win Myint mengaku sempat dipaksa mundur dari jabatannya oleh militer, beberapa jam sebelum kudeta 1 Februari 2021. 

TRIBUNNEWS.COM - Win Myint, presiden Myanmar yang digulingkan dari jabatannya oleh militer, memberikan kesaksian atas tuduhan yang dilayangkan kepadanya dan pemimpin NLD Aung San Suu Kyi.

Dalam persidangan yang digelar di pengadilan di ibu kota Naypyidaw, Win Myint mengaku para jenderal telah mencoba memaksanya untuk melepaskan kekuasaannya.

Para jenderal yang merupakan dua pejabat senior militer mendekatinya beberapa jam sebelum kudeta 1 Februari 2021.

Mereka memintanya untuk mengundurkan diri dengan alasan kesehatan yang buruk.

Win Myint menolak permintaan tersebut dan mengatakan bahwa dia dalam keadaan sehat.

Baca juga: Tidak Sesabar Indonesia, Brunei Minta ASEAN Tak Undang Wakil Myanmar Ikut KTT

Pihak militer kemudian memperingatkan Win Myint bahwa dia bisa sangat dirugikan jika menolak permintaan para jenderal.

Namun, Win Myint tetap enggan meninggalkan jabatannya dan mengatakan bahwa dia lebih baik mati daripada menyetujuinya.

"Presiden menolak proposal mereka, dengan mengatakan dia dalam keadaan sehat," kata pengacara pembela Khin Maung Zaw dikutip dari Al Jazeera.

"Para petugas memperingatkannya bahwa penolakan itu akan menyebabkan banyak kerugian, tetapi presiden mengatakan kepada mereka bahwa dia lebih baik mati daripada menyetujuinya," sambungnya.

Khin Maung Zaw menambahkan, Win Myint menentang klaim militer yang menyebut tidak ada kudeta yang terjadi dan bahwa kekuasaan secara sah dialihkan kepada para jenderal oleh seorang penjabat presiden.

Baca juga: ASEAN Pertimbangkan Tidak Undang Pimpinan Junta Militer Myanmar di KTT, Ini Alasannya

Halaman
123
Sumber: TribunSolo.com
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved