Breaking News:

Jurnalis Filipina Ditembak Saat Nonton TV di Rumah, Sempat Pindah Karena Dapat Ancaman

Jurnalis Filipina Yesus 'Jess" Malabanan ditembak di kepala saat menonton televisi di rumah, sebelumnya ia mendapat ancaman

Editor: hasanah samhudi
Twitter @TIRAMBULOTOPE
Jesus Malabanan (58) 

TRIBUNNEWS.COM – Kepolisian Filipina mengatakan seorang jurnalis, Yesus “Jess” Malabanan, ditembak mati saat sedang menonton televisi di rumahnya di Calbayog, Rabu (8/12/2021).

Malabanan pernah membantu penyelidikan kantor berita Reuters dalam membongkar pemberantasan narkoba yang dilakukan Presiden Rodrigo Duterte. Liputan Reuters ini membuahkan penghargaan Pulitzer.

Dilansir dari Aljazeera, laporan polisi menyebutkan bahwa Malabanan ditembak di bagian kepala oleh dua orang tak dikenal, namun pihak kepolisian belum mengungkapkan pelakunya.

Malabanan sempat dilarikan ke rumah sakit swasta di kota, tetapi ia dinyatakan meninggal pada saat kedatangan.

Malabanan menjadi korban terbaru dalam kekerasan yang terus berlanjut terhadap orang-orang yang bekerja di media di Filipina.

Baca juga: Seorang Tersangka Pembunuh Jurnalis Khashoggi Ditangkap di Prancis

Baca juga: Presiden Duterte: Ada Pengguna Kokain di Antara Kandidat Pemilihan Presiden Filipina

Laporan mengatakan Malabanan telah diancam di kampung halamannya di Pampanga di utara, jadi dia memutuskan untuk pindah ke Samar di Filipina tengah.

Sebelum pembunuhan Malabanan, data yang dikumpulkan oleh Persatuan Jurnalis Nasional di Filipina (NUJP) menunjukkan bahwa setidaknya 21 jurnalis telah terbunuh di negara itu sejak Duterte sebagai presiden pada Juni 2016.

Pada bulan Oktober, jurnalis online dan komentator radio Orlando Dinoy terbunuh di dalam apartemennya di wilayah selatan Davao, yang menjadi kubu Duterte.

Terduga penyerangnya ditangkap dan kemudian didakwa dengan pembunuhan.

Tetapi seorang juru bicara pemerintah mengatakan pembunuhan Dinoy tidak terkait dengan pekerjaannya.

Baca juga: Presiden Ganas Duterte Larang Keras Vaping di Tempat Umum, Muhammadiyah Rilis Fatwa Haram Vape

Baca juga: Jurnalis AS Danny Fenster Akhirnya Dibebaskan dari Penjara Myanmar

Halaman
123
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2022 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved