Konflik Rusia Vs Ukraina

Rusia Kumpulkan Bukti Kejahatan Rezim Kyiv dalam Perang Ukraina

Anggota layanan dan diplomat Rusia mengumpulkan bukti kejahatan perang yang dilakukan oleh pemerintah Ukraina selama perang.

Penulis: Ika Nur Cahyani
Editor: Miftah
AFP/ARIS MESSINIS
Sebuah derek memindahkan mobil yang hancur dari depan gedung apartemen yang hancur setelah dibom di distrik Obolon barat laut Kyiv pada 14 Maret 2022. - Dua orang tewas pada 14 Maret 2022, saat berbagai lingkungan di ibukota Ukraina, Kyiv berada di bawah serangan penembakan dan rudal, kata pejabat kota, setelah militer Rusia menginvasi Ukraina pada 24 Februari 2022. (Photo by Aris Messinis / AFP) 

TRIBUNNEWS.COM - Anggota layanan dan diplomat Rusia mengumpulkan bukti kejahatan perang yang dilakukan oleh pemerintah Ukraina selama perang.

Hal ini diungkapkan Menteri Luar Negeri Rusia, Sergey Lavrov pada Rabu (16/3/2022) dalam konferensi pers setelah pertemuannya dengan Menteri Luar Negeri Turki, Mevlut Cavusoglu.

"Anggota layanan kami, dengan partisipasi diplomat, mengumpulkan bukti kejahatan perang. Dan saya yakin bahwa kami tidak akan membiarkannya pergi," kata Lavrov, dikutip dari kantor berita Rusia, TASS

Menlu ini menyebut, Barat bersikap bias dan tidak sopan terhadap perkembangan di Ukraina, mempercayai tuduhan propaganda Ukraina, yang mana menyebarkan bukti foto dan video dari kekejaman rezim Kyiv sebagai tindakan tentara Rusia.

Ia juga mengatakan, bahwa penderitaan warga sipil di Donetsk, Lugansk, dan bagian lain Ukraina telah diabaikan.

Baca juga: Joe Biden Sebut Vladimir Putin Penjahat Perang, Rusia Bereaksi

Baca juga: Profil Singkat 4 Jenderal Rusia yang Tewas dalam Invasi ke Ukraina, Hanya 1 yang Dikonfirmasi Putin

Menteri Luar Negeri Rusia Sergey Lavrov
Menteri Luar Negeri Rusia Sergey Lavrov (The Moscow Times)

"Dalam semua kontak dengan rekan-rekan Barat kami, kami menarik perhatian mereka pada tidak dapat diterimanya standar ganda yang terang-terangan dan tidak manusiawi seperti itu," tegas Lavrov.

Lavrov mengatakan, serangan angkatan bersenjata Ukraina dengan rudal taktis Tochka-U di pusat Donetsk tidak menimbulkan simpati dari Barat.

"Maksimum yang saya lihat adalah gambar lokasi di mana rudal itu mendarat dengan keterangan yang menghubungkan tindakan ini dengan pasukan Rusia yang diduga menyerang sebuah wilayah berpenduduk yang dikendalikan oleh tentara Ukraina," kata Lavrov.

"Suatu hari ada percakapan dengan seorang pemimpin Eropa yang mendengarkan dengan penuh perhatian segala sesuatu tentang Donetsk dan berkata sebagai berikut, 'Saya telah mencatat versi Anda tentang peristiwa tersebut'," ujar Menlu Rusia ini.

"Saya tidak berpikir kita perlu mengomentari itu. Biarkan itu berada di tangan mereka yang menutupi kejahatan rezim Kiev," pungkasnya.

Pada Senin lalu, otoritas Republik Rakyat Donetsk (DPR) mengatakan, pecahan rudal tentara Ukraina, Tochka-U, jatuh di pusat kota Donetsk.

Menurut pemimpin Republik Donetsk, Denis Pushilin, rudal itu membawa munisi tandan.

Delapan belas orang tewas di lokasi dan tiga lainnya meninggal di rumah sakit beberapa saat kemudian.

Sebanyak 35 korban dibawa ke rumah sakit setempat.

Halaman
123
Sumber: TribunSolo.com
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2022 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved