Konflik Rusia Vs Ukraina

Presiden Prancis Sesalkan Ucapan Joe Biden yang Sebut Presiden Putin Tukang Jagal

Macron mengatakan, secara pribadi, dia tidak akan menggunakan kata-kata seperti itu (yang diucapkan Joe Biden).

Dokumentasi Tribunnews.com
Joe Biden dan Emmanuel Macron. 

TRIBUNNEWS.COM, PARIS – Presiden Prancis Emmanuel Macron mengingatkan seorang pemimpin seharusnya tidak menggunakan kata-kata kasar seperti yang diucapkan Presiden AS Joe Biden.

Joe Biden saat mengunjungi sebuah stadion di Polandia menyebut Presiden Rusia Vladimir Putin, “butcher”, yang menurut Biden tidak bisa tetap berkuasa.

Butcher dalam bahasa Indonesia bisa kata benda atau kata kerja yang bermakna antara lain tukang daging, jagal daging, atau pembantai.

Macron mengatakan, secara pribadi, dia tidak akan menggunakan kata-kata seperti itu (yang diucapkan Joe Biden).

Baca juga: Macron dan Putin Duduk Dipisahkan Meja Sepanjang 4 Meter, Ada Kekhawatiran dari Prancis maupun Rusia

Baca juga: Bicara 90 Menit dengan Putin, Presiden Prancis Emmanuel Macron Ungkap yang Terburuk Akan Datang

Baca juga: Pejabat Gedung Putih: Biden tidak Bahas Perubahan Rezim di Rusia

Pemimpin Prancis itu mengatakan kepada penyiar France 3, dia berencana berbicara dengan Putin tentang situasi di Ukraina dalam dua hari ke depan.

Dia mengatakan tujuannya adalah mengupayakan gencatan senjata dan kemudian penarikan total pasukan (Rusia) lewat cara diplomatik.

“Jika kami ingin melakukan itu, kami tidak dapat meningkatkan, baik dengan kata-kata atau tindakan,” tegas Macron dikutip Russia Today, Senin (28/3/2022).

Biden sebelumnya menyebut Putin sebagai "tukang jagal daging" setelah mengunjungi sebuah stadion di Warsawa yang menampung para pengungsi Ukraina.

Pidato Biden di Stadion Warsawa

Dalam pidatonya pada saat itu, Presiden AS menyatakan, “Demi Tuhan, orang ini tidak dapat tetap berkuasa.”

Pejabat AS kemudian mengklarifikasi Biden tidak menyerukan perubahan rezim.

Seorang pejabat Gedung Putih yang tidak disebutkan namanya mengatakan kepada media, Biden telah melenceng ketika dia menyampaikan kalimat kontroversial itu.

“Seorang pemimpin nasional harus tetap tenang,” kata Sekretaris Pers Kremlin Dmitry Peskov menanggapi kata-kata Biden.

Penghinaan pribadi menurut Peskov mempersempit jendela kerja sama antara Moskow dan Washington.

Halaman
12
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2022 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved