Konflik Rusia Vs Ukraina

China Tolak Seruan AS yang Minta Beijing Bujuk Rusia untuk Akhiri Perang Ukraina

China menolak seruan Amerika Serikat (AS) yang meminta Beijing membujuk Rusia untuk mengakhiri perang di Ukraina.

Penulis: Rica Agustina
GREG BAKER / AFP
Juru bicara Kementerian Luar Negeri China Zhao Lijian - China menolak seruan Amerika Serikat (AS) yang meminta Beijing membujuk Rusia untuk mengakhiri perang di Ukraina. 

TRIBUNNEWS.COM - China menolak setiap tekanan atau paksaan atas hubungannya dengan Rusia, Kamis (14/4/2022).

Hal itu disampaikan juru bicara Kementerian Luar Negeri China Zhao Lijian sebagai tanggapan dari permintaan Menteri Keuangan Amerika Serikat (AS) Janet Yellen.

Diketahui, Yellen meminta Beijing meggunakan "hubungan khusus" dengan Rusia untuk membujuk Moskow agar segera mengakhiri perang di Ukraina.

Lijian mengatakan pihaknya telah melakukan upaya yang cukup besar untuk meredakan situasi, meredakan krisis, dan membangun kembali perdamaian.

"China memainkan peran konstruktif dalam masalah Ukraina," kata Lijian seperti dikutip AP News.

Baca juga: Untuk Pertama Kali, Kasus Harian Covid-19 di China Tembus 29.000

China telah menolak untuk mengutuk invasi ke Ukraina oleh mitranya, Rusia.

China enggan menyebut konflik antara Rusia dan Ukraina sebagai perang untuk menghormati Moskow, yang menggunakan istilah operasi militer khusus.

"Kami menentang tuduhan dan kecurigaan yang tidak berdasar terhadap China, kami juga tidak akan menerima tekanan atau paksaan apa pun,” kata Lijian.

"Waktu akan menunjukkan bahwa klaim China berada di sisi kanan sejarah," tambahnya.

China juga telah mendukung propaganda Rusia tentang konflik tersebut, termasuk klaim yang menyebut AS dan Ukraina telah mengembangkan senjata biologis.

Baca juga: Ekonomi Jepang, China dan AS Lemas Digerogoti Laju Inflasi Tinggi

Lijian dengan gigih menentang sanksi ekonomi terhadap Rusia.

China telah abstain atau memihak Moskow dalam pemungutan suara PBB setelah dimulainya invasi pada 24 Februari, hanya beberapa minggu setelah Presiden Rusia Vladimir Putin bertemu dengan pemimpin China Xi Jinping di Beijing.

Tanpa menyebutkan soal invasi Rusia, Lijian menegaskan kembali sikap China bahwa menjaga kedaulatan dan integritas teritorial semua negara harus dihormati dan dijaga.

"Kedaulatan dan keamanan Ukraina harus dipertahankan, dan kekhawatiran keamanan Rusia yang sah juga harus diperhatikan, dihormati," kata Lijian.

Halaman
12
Sumber: TribunSolo.com
  • KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2023 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved