Konflik Rusia Vs Ukraina

Uni Eropa dan AS Diminta Sita Aset Rusia, Menkeu Janet Yellen: Amerika Tidak Miliki Kewenangan Hukum

Amerika Serikat tidak memiliki wewenang hukum untuk menyita aset bank sentral Rusia yang dibekukan karena invasinya ke Ukraina

Penulis: Tiara Shelavie
Editor: Inza Maliana
Ina Fassbender / AFP
Menteri Keuangan AS Janet Yellen berbicara kepada wartawan di sela-sela pertemuan para menteri keuangan dan gubernur bank sentral dari Kelompok Tujuh negara industri (G7) pada 18 Mei 2022 di Koenigswinter dekat Bonn, Jerman barat. Sekutu G7 berharap untuk menandatangani paket dukungan keuangan untuk Ukraina dengan invasi Rusia menempatkan keuangan Kyiv di bawah tekanan berat. 

TRIBUNNEWS.COM - Amerika Serikat tidak memiliki wewenang hukum untuk menyita aset bank sentral Rusia yang dibekukan karena invasinya ke Ukraina, ujar Menteri Keuangan Janet Yellen pada Rabu (18/5/2022).

Sebagai gantinya, pembicaraan mengenai cara untuk membuat Rusia membayar kerugian untuk rekonstruksi pascaperang Ukraina sedang dimulai.

Seperti diberitakan Reuters, Yellen juga mengatakan kemungkinan bahwa lisensi khusus yang diberikan untuk memungkinkan Rusia melakukan pembayaran kepada pemegang obligasi AS tidak akan diperpanjang ketika habis masa berlakunya minggu depan.

Hal itu membuat pejabat Rusia akan sulit menghindari default atau gagal bayar utang luar negeri pertama sejak revolusi Rusia 1917.

Invasi Rusia 24 Februari ke Ukraina adalah agenda utama pada pertemuan menteri keuangan G7 minggu ini.

Yellen menyerukan peningkatan dukungan keuangan untuk negara yang dilanda perang, yang menurut perkiraan Bank Dunia menderita kerugian fisik mingguan sebesar $4 miliar.

Baca juga: Kremlin Berang atas Rencana G7 dan UE Rebut Aset Rusia, Sebut sebagai Pencurian Langsung

Baca juga: Finlandia dan Swedia Resmi Mendaftar untuk Bergabung dengan NATO, Apa Selanjutnya?

Menteri Keuangan Amerika Serikat Janet Yellen.
Menteri Keuangan Amerika Serikat Janet Yellen. (CNBC)

"Saya pikir sangat wajar mengingat kehancuran besar di Ukraina, dan biaya pembangunan kembali yang besar yang akan mereka hadapi, bahwa kami akan meminta Rusia untuk membantu membayar setidaknya sebagian dari harga yang akan terlibat," kata Yellen kepada wartawan dalam pertemuan minggu ini.

Beberapa pejabat Eropa telah meminta agar Uni Eropa, Amerika Serikat dan sekutu lainnya menyita sekitar $300 miliar aset mata uang asing bank sentral Rusia yang dibekukan akibat sanksi.

Halaman
123
Sumber: TribunSolo.com
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2022 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved