Konflik Rusia Vs Ukraina

AS akan Persenjatai Ukraina dengan Rudal Anti-Kapal Canggih untuk Lawan Angkatan Laut Rusia

Amerika Serikat (AS) akan mempersenjatai pejuang Ukraina dengan rudal anti-kapal yang canggih untuk membantu mengalahkan blokade angkatan laut Rusia.

Penulis: Rica Agustina
Editor: Inza Maliana
Koleksi François Mauld d'Aymée/Sputniknews
François Mauld d'Aymée berpose di depan kendaraan tempur lapis baja di sebuah wilayah Donbass Ukraina Timur yang selama 8 tahun diserang pasukan Ukraina dan militan Azov. 

TRIBUNNEWS.COM - Amerika Serikat (AS) akan mempersenjatai pejuang Ukraina dengan rudal anti-kapal yang canggih untuk membantu mengalahkan blokade angkatan laut Rusia, CNA melaporkan.

Ukraina tidak merahasiakan bahwa mereka menginginkan kemampuan AS yang lebih maju di luar persediaan artileri, rudal Javelin dan Stinger, dan senjata lainnya saat ini.

Ukraina juga ingin rudal yang dapat mendorong angkatan laut Rusia menjauh dari pelabuhan Laut Hitamnya, sehingga memungkinkan dimulainya kembali pengiriman biji-bijian dan produk pertanian lainnya ke seluruh dunia.

Di sisi lain, AS mengalami sejumlah hambatan untuk mengirim senjata jarak jauh yang lebih kuat ke Ukraina.

Hambatan itu mencakup persyaratan pelatihan yang panjang, kesulitan pemeliharaan peralatan, atau kekhawatiran persenjataan AS dapat ditangkap oleh pasukan Rusia, di samping ketakutan akan eskalasi.

Baca juga: G7: Jerman Menjanjikan Hibah 1 Miliar Euro untuk Ukraina

Baca juga: Senjata Antidrone Harpoon-3 Rusia Muncul di Medan Tempur Ukraina

Baca juga: Presiden Ukraina Zelensky: Donbas Telah Benar-benar Hancur

Tetapi tiga pejabat AS dan dua sumber kongres mengatakan, dua jenis rudal anti-kapal yang kuat, Harpoon yang dibuat oleh Boeing dan Naval Strike Missile yang dibuat oleh Kongsberg dan Raytheon Technologies sedang dalam pertimbangan aktif untuk pengiriman langsung ke Ukraina, atau melalui transfer dari sekutu Eropa yang memiliki rudal.

Pada bulan April, Presiden Volodymyr Zelenskyy mengimbau Portugal untuk menyediakan Harpoon kepada militer Ukraina, yang memiliki jangkauan hingga hampir 300 kilometer.

Tetapi ada beberapa masalah yang membuat Ukraina tidak dapat menerima rudal tersebut.

Pertama, ketersediaan platform yang terbatas untuk meluncurkan Harpoon dari pantai karena sebagian besar merupakan rudal berbasis laut.

Dua pejabat AS mengatakan pihaknya sedang mengerjakan solusi potensial termasuk menarik peluncur dari kapal Amerika.

Halaman
123
Sumber: TribunSolo.com
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2022 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved