Konflik Rusia Vs Ukraina

Jurnalis Prancis Tewas dalam Serangan Rusia di Ukraina, Menlu: Ini adalah Kejahatan Ganda

Seorang jurnalis Prancis tewas dalam serangan Rusia di Ukraina. Menteri Luar Negeri Prancis menyebut serangan Rusia adalah kejahatan ganda.

AFP
Gambar selebaran yang dirilis oleh saluran TV berita 24 jam Prancis BFM TV pada 30 Mei 2022 menunjukkan jurnalis saluran Prancis Frederic Leclerc-Imhoff bekerja di lokasi yang dirahasiakan. Leclerc-Imhoff tewas saat meliput evakuasi di daerah yang dikuasai Ukraina dekat Severodonetsk, di tengah invasi Rusia ke Ukraina. 

TRIBUNNEWS.COM - Seorang jurnalis Prancis, Frederic Leclerc-Imhoff tewas dalam pemboman Rusia yang menghantam kendaraan yang mengevakuasi warga sipil dari Ukraina timur.

Hal tersebut dilaporkan oleh pejabat Prancis dan Ukraina.

“Frederic Leclerc-Imhoff berada di Ukraina untuk menunjukkan realitas perang,” tulis Presiden Prancis Emmanuel Macron di Twitter, Senin (30/5/2022), sebagaimana dilansir Al Jazeera.

“Di dalam bus kemanusiaan dengan warga sipil terpaksa melarikan diri untuk menghindari pemboman Rusia, dia terluka parah.”

Leclerc-Imhoff bekerja untuk saluran berita televisi BFM, yang mengatakan dia berusia 32 tahun dan dalam perjalanan pelaporan Ukraina keduanya sejak perang dimulai pada 24 Februari.

Baca juga: Analisis Citra Satelit Tunjukkan Rusia Sengaja Menyerang Warisan Budaya Ukraina, Targetkan Museum

Baca juga: Ukraina Tuduh Rusia Curi 500.000 Ton Biji Gandum dari Wilayahnya

Dia berada di dekat Severodonetsk, sebuah kota di timur Ukraina yang telah dihantam oleh pasukan Rusia yang maju dalam beberapa pekan terakhir, kata kementerian luar negeri Prancis dan Ukraina dalam pernyataan terpisah.

Dikutip dari CNN, Menteri Luar Negeri Prancis Catherine Colonna mengatakan dia telah berbicara dengan gubernur Luhansk dan meminta Presiden Ukraina Volodymyr Zelenskyy untuk menyelidikinya.

"Ini adalah kejahatan ganda, menargetkan konvoi kemanusiaan dan seorang jurnalis," katanya.

Colonna menambahkan bahwa Leclerc-Imhoff terbunuh di jalan menuju Lyssychansk di wilayah Severodonetsk di Ukraina.

"Dia menjadi korban pecahan peluru, saat dia mengikuti operasi kemanusiaan dengan kendaraan lapis baja, Senin ini."

"Dia ditemani oleh rekannya Maxime Brandstaetter, yang terluka ringan dalam serangan ini, dan "fixer" mereka Oksana Leuta, yang tidak terkena," bunyi pernyataan itu.

"Grup Media Altice dan staf editorial BFMTV berbagi kesedihan dengan keluarga dan teman-temannya," bunyi pernyataan itu.

"Peristiwa tragis ini mengingatkan kita akan bahaya yang dihadapi oleh semua jurnalis yang telah mempertaruhkan hidup mereka untuk melaporkan konflik ini selama lebih dari tiga bulan sekarang."

Baca juga: Berbincang dengan Erdogan, Putin Ungkap Kesiapan Rusia Ekspor Pupuk dan Makanan Jika Sanksi Dicabut

Baca juga: Presiden Amerika: Washington Tidak akan Kirim Roket Jarak Jauh ke Ukraina yang Bisa Menjangkau Rusia

Banyak jurnalis yang menjadi korban perang Rusia-Ukraina

Halaman
12
Sumber: TribunSolo.com
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2022 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved