29 Pesawat China Masuk Zona Pertahanannya, Taiwan Kerahkan Jet Tempur

Taiwan mengerahkan jet tempur sebagai peringatan untuk 29 pesawat China yang memasuki zona pertahanan udaranya.

AFP/KIRILL KUDRYAVTSEV
(Ilustrasi) Jet tempur MiG-29SMT Rusia membentuk simbol "Z" untuk mendukung aksi militer Rusia di Ukraina, terbang di atas kota Moskow tengah pada latihan parade militer Jelang Perayaan Hari Kemenangan Rusia, Moskow, Sabtu (7 Mei 2022). - Taiwan mengerahkan jet tempur setelah 29 pesawat China memasuki zona pertahanannya. 

TRIBUNNEWS.COM - Taiwan mengerahkan jet untuk memperingatkan 29 pesawat China yang memasuki zona pertahanan udaranya, termasuk pesawat pengebom yang terbang ke selatan pulau dan ke Pasifik, Selasa (21/6/2022).

Serangan oleh pesawat-pesawat tempur China itu adalah peningkatan terbaru dalam ketegangan antara Taipei dan Beijing sejak akhir Mei.

Itu juga menandai pelanggaran zona pertahanan udara terbesar oleh China.

Dikutip dari Al Jazeera, misi China terbaru termasuk 17 pesawat tempur dan enam pembom H-6.

Serta peperangan elektronik, peringatan dini, anti-kapal selam, dan pesawat pengisian bahan bakar udara, kata kementerian pertahanan Taiwan.

Taiwan mengirim pesawat tempur untuk memperingatkan pesawat-pesawat China.

Sistem rudal dikerahkan untuk memantau rute mereka.

Baca juga: China Selatan Dilanda Hujan Paling Deras dalam 60 Tahun, Setengah Juta Orang Terdampak Banjir

Baca juga: China Bertekad Hentikan Taiwan Deklarasikan Kemerdekaan, Minta Amerika Tak Usah Ikut Campur

Taiwan, sebuah pulau yang memiliki pemerintahan sendiri yang diklaim China sebagai wilayahnya sendiri, telah mengeluh selama lebih dari dua tahun tentang misi berulang oleh angkatan udara China di bagian barat daya zona identifikasi pertahanan udara, atau ADIZ, dekat dengan Kepulauan Pratas yang dikuasai Taiwan.

Beberapa pesawat China terbang di daerah di timur laut Pratas, menurut peta yang disediakan kementerian pertahanan.

Pembom, disertai dengan peperangan elektronik dan pesawat pengumpul intelijen, terbang ke Selat Bashi, yang memisahkan Taiwan dari Filipina, dan kemudian ke Pasifik sebelum kembali ke China.

Itu adalah serangan zona udara terbesar sejak Taiwan melaporkan 30 pesawat China memasuki ADIZ pada 30 Mei.

Yang terbesar tahun ini terjadi pada Januari dan melibatkan 39 pesawat.

Perang Zona Abu-abu

Taiwan menyebut kegiatan militer seperti itu oleh China sebagai perang "zona abu-abu", yang dirancang untuk melemahkan kekuatan Taiwan dengan membuat mereka berulang kali berebut, dan juga untuk menguji tanggapan Taiwan.

Halaman
123
Sumber: TribunSolo.com
  • KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2023 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved