Konflik Rusia Vs Ukraina

Wanita dan Anak Dari Ukraina Dilaporkan Telah Diperdagangkan Sampai di Uni Emirat Arab

PBB melaporkan lebih dari 1,5 juta pengungsi telah menyeberang dari Ukraina ke negara-negara tetangga dalam sepuluh hari pertama

Editor: Hendra Gunawan
AFP/WOJTEK RADWANSKI
Ilustrasi: Pengungsi dari Ukraina berbaris untuk masuk ke Polandia melalui penyeberangan perbatasan di Medyka, di Polandia timur pada 28 Februari 2022. - Secara keseluruhan, lebih dari setengah juta orang telah meninggalkan Ukraina sejak penguasa era Soviet Moskow melancarkan invasi skala penuh pada 24 Februari, dengan lebih dari setengahnya melarikan diri ke negara tetangga Uni Eropa dan anggota NATO Polandia, PBB mengatakan pada 28 Februari 2022. (Photo by Wojtek RADWANSKI / AFP) 

TRIBUNNEWS.COM – Ancaman terjadinya perdagangan manusia akibat perang di Ukraina makin terasa.

PBB melaporkan lebih dari 1,5 juta pengungsi telah menyeberang dari Ukraina ke negara-negara tetangga dalam sepuluh hari pertama setelah perang dimulai.

Masyarakat internasional pun diminta agar tidak menutup mata terhadap masalah ini dan harus meminta pertanggungjawaban mereka yang bertanggung jawab.

Badan amal dengan cepat memperingatkan bahwa para penyelundup seks menargetkan wanita dan anak-anak Ukraina yang melarikan diri dari serangan Vladimir Putin di kamp-kamp pengungsi Polandia.

Awal tahun ini, investigasi Mail on Sunday dikutip DailyMail mengungkap bagaimana masalah itu begitu buruk sehingga sekelompok veteran Angkatan Darat Inggris bekerja di perbatasan Polandia untuk melindungi mereka yang berisiko melakukan paksaan.

Baca juga: Amnesty International Minta Maaf Tuduh Ukraina Lakukan Kejahatan Perang, Tapi Benarkan Temuannya

Laporan terbaru ini, yang disebut Perbudakan Modern Di Dubai, mengatakan bahwa beberapa korban bisa menjadi pekerja seks dan pembantu rumah tangga di Uni Emirat Arab (UEA).

Salah satu laporannya menyebutkan, 'Laporan ini bertujuan untuk menjelaskan perbudakan modern dan pelecehan pekerja migran, dengan fokus pada UEA dan peran negara-negara Eropa Timur sebagai pusat perdagangan manusia yang sangat efisien.

'Ini adalah masalah yang akan memburuk sejak awal perang, karena sejumlah besar perempuan dan anak-anak terpaksa meninggalkan rumah mereka untuk mencari keselamatan. Trauma dan rentan, mereka akan menjadi target utama bagi para pedagang.

'Ini, ditambah dengan persyaratan oligarki Rusia yang telah pindah ke Dubai dan Abu Dhabi untuk menghindari sanksi Barat untuk memiliki staf berbahasa Rusia, kemungkinan akan menciptakan kondisi sempurna bagi perempuan dan anak-anak untuk dipaksa masuk ke industri seks atau domestik. perbudakan.'

Baca juga: PBB: Perubahan Iklim dan Perang Ukraina Tingkatkan Angka Pengungsi Dunia

Dokumen tersebut juga mengutuk apa yang disebutnya 'propaganda' tentang gaya hidup indah orang kaya dan berkuasa di tempat-tempat seperti Dubai.

Schmitz mengatakan, penulis laporan sangat kecewa melihat sejumlah program berkonsentrasi pada gaya hidup mewah dan nyaman dari uber-kaya yang hidup tanpa beban di tempat-tempat seperti Dubai, yang telah dibangun di belakang orang-orang yang dibayar rendah , pekerja migran yang diperlakukan dengan buruk.'

KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2022 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved