Konflik Rusia Vs Ukraina

Ancaman Mengerikan Rusia Jika Ukraina Akan Merebut PLTN Zaporizhzhia, AS dan Inggris Bakal Menderita

Moskow diberitakan memberi ancaman nuklir terbaru jika Ukraina yang didukung Amerika Serikat dan negara Barat berusaha merebut kembali PLTN Zaporizhye

Editor: Hendra Gunawan
The Verge
Kondisi PLTN Zaporizhzhia di Ukraina sebelum dibombardir tentara Rusia. Ini merupakan PLTN terbesar di Eropa dengan 6 reaktor nuklir yang mampu menghasilkan energi listrik 40-42 miliar kWh. 

TRIBUNNEWS.COM – Moskow diberitakan memberi ancaman nuklir terbaru jika Ukraina yang didukung Amerika Serikat dan negara Barat berusaha merebut kembali pembangkit listrik nuklir di Zaporizhzhia.

Bencana dahsyat bakal terjadi di Eropa terutama Inggris dan AS bakal menerima imbasnya.

Situs nuklir terbesar di Eropa telah berada di wilayah yang diduduki Rusia sejak Maret, tetapi terus dioperasikan oleh teknisi Ukraina yang bekerja di bawah pengawasan pasukan Vladimir Putin.

Kyiv mengklaim komandan Rusia yang bertanggung jawab telah menghubungkannya dengan bahan peledak dan mengancam akan meledakkannya jika Ukraina mencoba mengambilnya kembali.

Baca juga: Kota Reaktor Nuklir Zaporozhye Bersiap Melakukan Referendum

Ada juga kekhawatiran pasukan Vladimir Putin akan menyalahkan bencana di pabrik itu sebagai alasan palsu untuk membenarkan eskalasi kekerasan lebih lanjut.

Stasiun TV yang didukung Kremlin, Rossiya 1, menayangkan berita terbaru Moskow Selasa (10/8/2022) malam sebagai tanggapan terhadap krisis setelah ledakan artileri baru pekan lalu yang kedua belah pihak saling menyalahkan.

Yury Kot, pemimpin gerakan Ukraina pro-Rusia Parus, mengklaim bahwa Kyiv dan Barat membahayakan keselamatan nuklir daripada Putin.

'Kita semua sangat memahami bahwa [Ukraina dan Barat] sedang mengarang realitas fiksi. Kita berhadapan dengan kenyataan. Kita perlu memberi tahu Ukraina dan negara-negara pendukungnya - Inggris dan,” kata Kot.

'Jika pembangkit nuklir Zaporizhzhia rusak dan bencana terjadi, dua rudal akan segera menyerang pusat pengambilan keputusan Anda. Rudal nuklir tersebut diarahkan satu ke Washington, yang lain di London,” demikian ancaman tersebut.

'Dan hanya itu. Tidak akan ada pembicaraan lagi.'

Halaman
1234
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2022 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved