Konflik Rusia Vs Ukraina

Delapan Pesawat Tempur Rusia Luluh Lantak Oleh Senjata Berpresisi Tinggi di Krimea

Namun pada gambar satelit yang dirilis menyebutkan ada sebanyak delapan pesawat tempur Rusia yang hancur oleh serangan tersebut.

Editor: Hendra Gunawan
(USA Today/AFP/Getty Images/Alexander Kots
Ilustrasi Sebuah pesawat pembom Rusia, Sukhoi SU-24, melakukan lepas landas dari pangkalan Hmeimim, di Latakia, Suriah, 3 Oktober 2015. (USA Today/AFP/Getty Images/Alexander Kots) 

TRIBUNNEWS.COM – Sebanyak delapan pesawat tempur milik Rusia luluh lantak oleh sebuah serangan di pangkalan udara Saky di Krimea, wilayah yang dianeksasi Moskow pada 2014.

Sebelumnya diberitakan gudang senjata di sebuah pangkalan militer Krimea mengalami ledakan hebat oleh serangan rudal.

Namun belum ada yang menyatakan bertanggung jawab atas serangan dahsyat tersebut.

Namun pada gambar satelit yang dirilis menyebutkan ada sebanyak delapan pesawat tempur Rusia yang hancur oleh serangan tersebut.

Pada hari Rabu Kyiv mengatakan bahwa sembilan pesawat Rusia hancur di darat setelah ledakan dramatis hari Selasa di pangkalan udara Saky, yang menurut Rusia menewaskan satu orang, melukai 14 orang dan merusak puluhan rumah di dekatnya.

Baca juga: Kementerian Kesehatan Krimea: Korban Luka Ledakan Lapangan Terbang Suky Jadi 13 Orang

Kyiv sejauh ini secara resmi membantah bertanggung jawab atas serangan itu, dengan seorang penasihat Presiden Volodymyr Zelensky menyarankan partisan mungkin terlibat.

Rusia juga berusaha untuk mengecilkan serangan itu, menyangkal bahwa ada pesawat yang rusak dalam ledakan itu dan hanya mengakui bahwa “beberapa amunisi penerbangan diledakkan” di area penyimpanan di fasilitas tersebut.

Namun, foto-foto satelit tampaknya menunjukkan beberapa pesawat tempur di pangkalan militer di Novofedorivka diledakkan dengan bukti baru yang menunjukkan kemungkinan serangan yang ditargetkan.

Dikutip dari The Guardian, gmbar-gambar, dari Planet Labs yang berbasis di AS, menunjukkan area yang luas dari bumi hangus dan kerusakan landasan pacu di samping sisa-sisa pesawat militer yang hangus.

Gambar sebelum dan sesudah adalah konfirmasi independen pertama tentang kerusakan pangkalan, menimbulkan pertanyaan tentang bagaimana lokasi yang lebih dari 100 mil (160 km) dari garis depan bisa diserang.

Halaman
123
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2022 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved