AS dan Korea Selatan Mulai Latihan Militer Gabungan Terbesar Mereka di Tengah Ancaman Korea Utara

Amerika Serikat (AS) dan Korea Selatan memulai latihan militer gabungan terbesar mereka di tengah ancaman nuklir Korea Utara, Senin (22/8/2022).

Penulis: Rica Agustina
Editor: Miftah
yonhap
Tentara Korea Selatan - Amerika Serikat (AS) dan Korea Selatan memulai latihan militer gabungan terbesar mereka di tengah ancaman nuklir Korea Utara, Senin (22/8/2022). 

TRIBUNNEWS.COM - Amerika Serikat (AS) dan Korea Selatan memulai pelatihan militer gabungan terbesar mereka dalam beberapa tahun pada Senin (22/8/2022).

Latihan Ulchi Freedom Shield akan berlangsung hingga 1 September di Korea Selatan dan mencakup latihan lapangan yang melibatkan pesawat, kapal perang, tank, dan kemungkinan puluhan ribu tentara.

Ulchi Freedom Shield, yang dimulai bersama dengan program pelatihan pertahanan sipil Korea Selatan selama empat hari, dilaporkan juga mencakup simulasi serangan gabungan, penguatan senjata dan bahan bakar di garis depan, dan pemindahan senjata pemusnah massal.

Washington dan Seoul menggambarkan latihan mereka sebagai pertahanan.

AS dan Korea Selatan telah membatalkan beberapa latihan reguler mereka dan mengurangi yang lain menjadi simulasi komputer dalam beberapa tahun terakhir.

Ulchi Freedom Shield dilakukan di tengah ancaman nuklir Korea Utara yang berkembang.

Baca juga: Korea Utara Tolak Bantuan Ekonomi Korea Selatan, Ini Tanggapan Seoul

Korea Utara menggambarkan latihan itu sebagai latihan invasi yang membenarkan pengembangan senjata nuklir dan misilnya.

Latihan itu dilakukan setelah Korea Utara menolak tawaran Presiden Korea Selatan Yoon Suk Yeol untuk bertukar langkah denuklirisasi dan keuntungan ekonomi pada pekan lalu.

Namun, Kim Yo Jong, saudara perempuan pemimpin Korea Utara Kim Jong Un yang semakin kuat, menggambarkan tawaran itu sebagai hal yang bodoh.

Kim Yo Jong menekankan bahwa Korea Utara tidak berniat untuk menukar senjata yang tampaknya dilihat kakaknya sebagai jaminan terkuatnya untuk bertahan hidup.

Dia dengan keras mengkritik Yoon Suk Yeol karena melanjutkan latihan militer dengan AS dan juga atas kegagalan Seoul untuk menghentikan aktivis sipil Korea Selatan dari menerbangkan selebaran propaganda anti-Pyongyang dan "limbah kotor" lainnya melintasi perbatasan dengan balon.

Dia juga mencemooh kemampuan AS-Korea Selatan untuk memantau aktivitas rudal Korea Utara.

Kim Yo Jong awal bulan ini memperingatkan pembalasan "mematikan" terhadap Korea Selatan atas wabah Covid-19 Korea Utara baru-baru ini.

Pyongnyang menuduh wabah di Korea Utara disebabkan oleh selebaran dan benda-benda lain yang dilayangkan oleh aktivis Korea Sleatan.

Halaman
12
Sumber: TribunSolo.com
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2022 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved