Korea Utara Tak Terima dengan Laporan Pelapor Khusus PBB hingga Menyebutnya sebagai 'Boneka' AS

Korea Utara tidak terima dengan laporan pelapor khusus PBB untuk hak asasi manusia Elizabeth Salmon hingga menyebutnya sebagai boneka Amerika Serikat.

Istimewa
Warga Korea Utara. - Korea Utara tidak terima dengan laporan pelapor khusus PBB untuk hak asasi manusia Elizabeth Salmon hingga menyebutnya sebagai boneka Amerika Serikat. 

TRIBUNNEWS.COM - Korea Utara menyebut pelapor khusus PBB untuk hak asasi manusia Korea Utara, Elizabeth Salmon, sebagai 'boneka' Amerika Serikat (AS).

Sebutan itu muncul setelah Salmon melakukan kunjungan pertamanya ke Korea Selatan minggu ini untuk bertemu dengan para pejabat, aktivis dan pembelot Korea Utara sejak pengangkatannya bulan lalu.

Dalam pernyataan pengukuhannya, Salmon mengatakan warga Korea Utara menghadapi kesulitan baru dan lebih serius.

Kesulitan itu merupakan akibat dari pembatasan terkait pandemi parah yang melanda Korea Utara hingga menambah pelanggaran hak asasi manusia selama beberapa dekade, tambah Salmon.

Salmon mengatakan dirinya yakin bahwa solidaritas internasional harus lebih tegas dimobilisasi untuk melindungi hak asasi manusia di Korea Utara.

Sementara itu, pada Jumat (2/9/2022), seorang juru bicara tak dikenal di Kementerian Luar Negeri Korea Utara mengeluarkan pernyataan yang mengecam pelapor PBB tanpa menyebut namanya secara langsung.

Gambar ini diambil pada 17 Mei 2022 dan dirilis dari Kantor Berita Pusat Korea (KCNA) resmi Korea Utara pada 18 Mei menunjukkan staf stasiun kereta api mendisinfeksi lokasi stasiun Pyongyang sebagai tindakan pencegahan terhadap virus corona. - Korea Utara tidak terima dengan laporan pelapor khusus PBB untuk hak asasi manusia Elizabeth Salmon hingga menyebutnya sebagai boneka Amerika Serikat.
Gambar ini diambil pada 17 Mei 2022 dan dirilis dari Kantor Berita Pusat Korea (KCNA) resmi Korea Utara pada 18 Mei menunjukkan staf stasiun kereta api mendisinfeksi lokasi stasiun Pyongyang sebagai tindakan pencegahan terhadap virus corona. - Korea Utara tidak terima dengan laporan pelapor khusus PBB untuk hak asasi manusia Elizabeth Salmon hingga menyebutnya sebagai boneka Amerika Serikat. (AFP/STR)

Baca juga: Setelah Deklarasikan Kemenangan dari Covid, Korea Utara Kini Sebut Kasus Demam Baru sebagai Flu

Pernyataan itu menuduh Salmon menampilkan "kebodohan dan visi yang bias".

Kementerian mengkritik Salmon karena membuat pernyataan sembrono yang tidak dapat diampuni yang melanggar sistem dan hak berdaulat Korea Utara yang tidak dapat diganggu gugat selama kunjungannya ke Korea Selatan, bunyi pernyataan itu.

Pernyataan itu juga menuduh Washington berada di belakang Salmón, dengan mengatakan, "Kami tahu betul bahwa AS sangat merentangkan tentakelnya di punggungnya".

"Raket 'hak asasi manusia' dari AS dan kekuatan musuh lainnya tidak ada hubungannya dengan jaminan hak asasi manusia yang sebenarnya dan tidak lain adalah cara bermusuhan yang paling dipolitisasi untuk menodai citra bermartabat (Korea Utara)," bunyi pernyataan itu sebagaimana dikutip AP News.

"Korea Utara tidak akan pernah memaafkan raket 'hak asasi manusia' AS dan pasukan bawahannya yang bertujuan untuk menggulingkan sistem sosial."

Kementerian Korea Utara mengulangi posisi sebelumnya bahwa mereka tidak akan pernah mengakui atau berurusan dengan pelapor khusus PBB tentang hak asasi manusianya.

Pendahulu Salmon ditolak aksesnya ke Korea Utara, yang menurut pengamat telah menantang upaya luar untuk menemukan informasi yang lebih independen dan kredibel tentang pelanggaran hak.

Korea Utara sangat sensitif terhadap kritik dari luar atas catatan haknya, melihatnya sebagai upaya untuk memfitnah dan mengguncang pemerintahan otoriternya yang terdiri dari 26 juta orang, yang sebagian besar memiliki sedikit akses ke berita asing.

Halaman
12
Sumber: TribunSolo.com
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2022 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved