Trump Sebut Penggeledahan FBI di Mar-a-Lago sebagai Parodi Keadilan

Mantan Presiden Amerika Serikat Donald Trump mengecam penggeledahan FBI di resornya Mar-a-Lago di Florida sebagai parodi keadilan, Sabtu (4/9/2022).

AFP/STRINGER
Mantan Presiden AS Donald Trump mengacungkan tinjunya saat berjalan ke sebuah kendaraan di luar Trump Tower di New York City pada 10 Agustus 2022. Mantan Presiden Amerika Serikat Donald Trump mengecam penggeledahan FBI di resornya Mar-a-Lago di Florida sebagai parodi keadilan, Sabtu (4/9/2022). 

TRIBUNNEWS.COM - Mantan Presiden Amerika Serikat (AS) Donald Trump mengecam penggeledahan FBI di resornya Mar-a-Lago di Florida sebagai "parodi keadilan".

Pernyataan tersebut disampaikan Trump saat tampil pertama kali di depan publik sejak penggeledahan FBI pada 8 Agustus 2022 lalu.

Dikutip Al Jazeera, Trump berbicara kepada para pendukungnya pada rapat umum kampanye di Pennsylvania pada hari Sabtu (4/9/2022).

Trump mengatakan serangan itu adalah "penyalahgunaan hukum yang mengerikan" yang akan menghasilkan "balasan seperti yang belum pernah dilihat siapa pun".

Dia juga membalas penggantinya, Presiden AS Joe Biden.

Sebelumnya Biden dalam pidatonya minggu ini menggambarkan Trump dan pendukungnya Make America Great Again (MAGA) sebagai "ekstremis" yang mengancam "dasar republik kita".

Baca juga: Tak Penuhi Persyaratan, Aplikasi Media Sosial Milik Trump Belum Lolos Izin Edar di Google Play Store

Biden juga telah menyampaikan pidatonya yang keras di Pennsylvania.

Trump mengecam pidato Biden sebagai "pidato paling kejam, penuh kebencian, dan memecah belah yang pernah disampaikan oleh seorang presiden Amerika".

“Dia adalah musuh negara. Anda ingin tahu kebenarannya. Musuh negara adalah dia,” kata mantan presiden itu.

“Republik dalam gerakan MAGA bukanlah orang-orang yang mencoba untuk merusak demokrasi kita,” lanjut Trump, yang berulang kali mengklaim pemilihan presiden 2020, yang dia kalah, dicurangi dan yang partainya telah membuat klaim tidak berdasar tentang kecurangan pemilih. platform.

“Kami yang berusaha menyelamatkan demokrasi kami, sangat sederhana. Bahaya demokrasi datang dari kiri radikal, bukan dari kanan,” katanya.

Dokumen penting ditemukan di Mar-a-Lago

Di antara kertas-kertas yang disita adalah 18 dokumen berlabel Top Secret, 53 berlabel Secret dan 31 lainnya bertanda Confidential.

Baca juga: FBI: Beberapa Dokumen Donald Trump dari Resor Mewahnya Mar-a-Lago Berpotensi Dicap

Mantan Presiden AS Donald Trump mengacungkan tinjunya saat berjalan ke sebuah kendaraan di luar Trump Tower di New York City pada 10 Agustus 2022. - Donald Trump pada Rabu menolak menjawab pertanyaan di bawah sumpah di New York atas dugaan penipuan di bisnis keluarganya, karena tekanan hukum menumpuk untuk mantan presiden yang rumahnya digerebek oleh FBI hanya dua hari yang lalu.
 (Photo by STRINGER / AFP)
Mantan Presiden AS Donald Trump mengacungkan tinjunya saat berjalan ke sebuah kendaraan di luar Trump Tower di New York City pada 10 Agustus 2022.  (Photo by STRINGER / AFP) (AFP/STRINGER)

Dari mereka, tujuh file Top Secret, 17 file Secret dan tiga file Confidential diambil dari kantor pribadi Trump.

Halaman
12
Sumber: TribunSolo.com
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2022 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved