China Banggakan Proyek Kereta Cepat Jakarta-Bandung, Sebut yang Pertama di Asia Tenggara

Proyek Kereta Cepat Jakarta-Bandung dikerjakan oleh joint venture antara empat BUMN Indonesia dengan China Railway International Co. Ltd.

Editor: Hasanudin Aco
AFP/RUDI JAYANTO
Sejumlah pekerja menurunkan kepala gerbong Kereta Cepat Jakarta-Bandung (KCJB) dari kapal kargo di Pelabuhan Tanjung Priok, Jakarta Utara, Jumat (2/9/2022). Ini merupakan kedatangan perdana rangkaian Kereta Cepat Jakarta-Bandung tersebut dari China. AFP/RUDI JAYANTO 

TRIBUNNEWS.COM, BEIJING -  Proyek kereta cepat Jakarta-Bandung memasuki tahap-tahap akhir pembangunannya. 

Ujicoba Kereta Cepat Jakarta-Bandung akan dilakukan pada waktu G20 yakni November 2022.

Saat ini rangkaian kereta api cepat itu mulai di Indonesia.

Rencananya Presiden RI Joko Widodo dan Presiden Tiongkok Xi Jinping akan melakukan kunjungan kerja melihat progress pekerjaan sekaligus mencoba Kereta Inspeksi (EMU - CIT) dari DK 127 menuju Stasiun Tegalluar.

"Insya Allah rampung sesuai jadwal," ujar Wakil Menteri (Wamen) BUMN II Kartika Wirjoatmodjo seperti dikutip dari Kompas.com.

Baca juga: Harga BBM Naik, PKS: Kasihan Warga, Pemerintah Lebih Mementingkan Proyek IKN dan Kereta Cepat

Dibanggakan China

Sementara itu, China membanggakan proyek kerja sama kereta cepat dengan Indonesia.

Juru bicara Kementerian Luar Negeri China, Mao Ning, dalam konferensi pers pada Selasa (6/9/2022), menyebut kereta cepat Jakarta-Bandung adalah proyek unggulan (flagship) dalam kerja sama kedua negara.

Mao menyanjung pengiriman pertama rangkaian kereta cepat buatan China itu sebagai “langkah penting” proyek kereta yang rencananya akan beroperasi pada 2023 mendatang tersebut.

“Kereta Cepat Jakarta-Bandung adalah proyek flagship dari kerja sama Prakarsa Sabuk dan Jalan antara China dan Indonesia,” kata Mao dikutip Associated Press.

“Setelah rampung, itu akan menjadi kereta cepat pertama di Indonesia, bahkan di Asia Tenggara, akan sangat meningkatkan konektivitas Indonesia dan menyuntikkan dorongan kuat terhadap ekonomi setempat dan perkembangan sosial,” lanjutnya.

Proyek Kereta Cepat Jakarta-Bandung dikerjakan oleh joint venture antara empat BUMN Indonesia dengan China Railway International Co. Ltd.

Proyek jalur kereta sejauh 142,3 kilometer ini membutuhkan biaya USD5,5 miliar atau sekitar Rp82 triliun.

Proyek tersebut diyakini akan memangkas waktu tempuh perjalanan Jakarta-Bandung menjadi 40 menit saja.

Halaman
12
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2022 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved