Moskow: Perang Hibrida Dengan Barat Memasuki Level Baru, Ingin Rusak Stabilitas Ekonomi Rusia

Menteri Luar Negeri Rusia Sergey Lavrov menyebut perang hibrida antara negara-negara Barat dengan Rusia yang telah berlangsung lama

Editor: Hendra Gunawan
Kemenhan Rusia/RussiaMoD
Satu di antara produk senjata antidrone produksi Rusia yang digunakan di sejumlah medan tempur. Sistem antidrone Harpoon-3 pertama kali digunakan di Ukraina. 

TRIBUNNEWS.COM -- Menteri Luar Negeri Rusia Sergey Lavrov menyebut perang hibrida antara negara-negara Barat dengan Rusia yang telah berlangsung lama kini berlanjut ke babak baru.

"Saat ini telah masuk ke babak yang belum terjadi sebelumnya," kata Lavrov dikutip dari Russia Today, Selasa (13/9/2022).

Perang hibrida adalah sebuah strategi militer yang memadukan antara perang konvensional, perang yang tidak teratur, dan ancaman cyber warfare, baik berupa senjata kimia dan biologi, radiologi, serangan nuklir, dan alat peledak improvisasi (CBRNE) serta perang informasi dan cyber technology.

Dalam sebuah pertemuan Dewan Bisnis kementerian kementerian itu, diplomat senior Rusia tersebut mengatakan bahwa perang hibrida ini tujuannya telah diumumkan secara terbuka.

Baca juga: Pasukan Putin Kocar-kacir, Warga Ukraina yang Bantu Militer Rusia Kabur ke Perbatasan

Tujuannya adalah “menghancurkan ekonomi, mendorong Rudia ke "halaman belakang" politik dunia.

"Baru-baru ini, mereka telah menyerukan untuk secara terbuka menggunakan sanksi untuk merusak stabilitas di Rusia, ”katanya.

Lavrov menekankan bahwa prioritas kementerian adalah untuk mempromosikan hubungan yang berkelanjutan dengan semua mitra asing yang tertarik berdasarkan rasa saling menghormati dan kerja sama.

Baca juga: Update Perang Rusia-Ukraina Hari ke-203: Ukraina Rebut 8.000 Km Persegi Wilayah dari Rusia

Kementerian Luar Negeri Rusia memperingatkan pada bulan Agustus bahwa perang hibrida yang sedang berlangsung meningkatkan ancaman konflik nuklir, di mana tidak ada pemenang.

Namun, menurut Igor Vishnevetsky, wakil kepala departemen non-proliferasi Kementerian Luar Negeri, Rusia tetap “berkomitmen untuk membangun dunia yang bebas dari senjata nuklir.”

Sejak dimulainya permusuhan di Ukraina, Washington berada di urutan teratas daftar negara yang menyediakan peralatan militer kepada Kiev, termasuk senjata anti-tank Javelin, rudal anti-pesawat portabel Stinger, artileri howitzer, dan roket jarak jauh HIMARS.

Awal September melihat gelombang bantuan mematikan terbaru, dengan $2,8 miliar diberikan ke Ukraina dan tetangganya, membawa bantuan militer AS untuk Ukraina menjadi total sekitar $15,2 miliar sejak akhir Februari.

Rusia mengirim pasukan ke Ukraina pada 24 Februari, mengutip kegagalan Kiev untuk mengimplementasikan perjanjian Minsk, yang dirancang untuk memberikan status khusus wilayah Donetsk dan Lugansk di dalam negara Ukraina.

Protokol, yang ditengahi oleh Jerman dan Prancis, pertama kali ditandatangani pada 2014.
Mantan Presiden Ukraina Pyotr Poroshenko sejak itu mengakui bahwa tujuan utama Kiev adalah menggunakan gencatan senjata untuk mengulur waktu dan “menciptakan angkatan bersenjata yang kuat.”

Hancurkan Eropa

Halaman
123
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2022 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved