Sri Lanka Bangkrut

Ekonomi Sri Lanka Semakin Terpuruk, Inflasi Melonjak hingga 70,2 Persen

Bank Sentral Sri Lanka (CBSL) menyatakan Indeks Harga Konsumen Kolombo (NCPI) dalam tahun ini telah meningkat sekitar 70 persen

Regulation Asia
Bank Sentral Sri Lanka (CBSL). Kondisi ekonomi Sri lanka makin memburuk setelah Inflasi konsumen di sepanjang Agustus mencatatkan peningkatan sebesar 70,2 persen. 

Laporan Wartawan Tribunnews.com  Namira Yunia Lestanti

TRIBUNNEWS.COM, KOLOMBO – Kondisi ekonomi Sri lanka makin memburuk setelah Inflasi konsumen di sepanjang Agustus mencatatkan peningkatan sebesar 70,2 persen.

Angka ini melonjak drastis apabila dibandingkan dengan inflasi di Juli 2022 yang hanya dipatok 66,7 persen.

Bank Sentral Sri Lanka (CBSL) menyatakan Indeks Harga Konsumen Kolombo (NCPI) dalam tahun ini telah meningkat sekitar 70 persen, melampaui level tertingginya selama negara kepulauan itu terpuruk di bawah resesi ekonomi.

Baca juga: Pekan Ini, Sri Lanka Paparkan Rencana Restrukturisasi Utang pada Kreditur Internasional

Ini terjadi lantaran dampak dari adanya krisis valuta asing atau mata uang, yang disebabkan oleh kesalahan pengelolaan ekonomi selama berlangsung pandemi Covid-19. 

Kondisi tersebut makin diperparah dengan adanya lonjakan harga pangan dan bahan bakar di pasar global.

Hal tersebut yang kemudian menyeret naik harga makanan di Kolombo sebanyak  84,6 persen, sementara harga barang non-makanan naik 57,1 persen.

Hingga utang Sri Lanka membengkak lebih dari  100 miliar dolar AS dan membuat 22 juta masyarakat Sri Lanka mengalami kekurangan kebutuhan pokok akut termasuk diantaranya adalah makanan, bahan bakar dan obat-obatan, dikutip dari Reuters.

Khawatir kondisi ini semakin membuat ekonomi negara berkontraksi, mendorong bank moneter internasional IMF untuk memberikan pinjaman senilai 2,9 miliar dolar AS.

Pinjaman tersebut akan dibuat di bawah Fasilitas Dana Perpanjangan IMF untuk memulihkan kesinambungan utang di Sri Lanka.

Baca juga: Ekonomi Sri Lanka Menyusut 8,4 Persen, Dipicu oleh Krisis Pupuk dan Bahan Bakar

Program pinjaman  ini diharapkan dapat membantu Sri Lanka meningkatkan pendapatan fiskal dan menerapkan reformasi pajak besar.

IMF juga berharap agar negara Asia Tenggara itu mampu menerapkan perpajakan yang lebih progresif dan pajak perusahaan dan PPN yang lebih luas, mengingat saat ini ekonomi Sri Lanka telah berkontraksi sebesar 8,7 persen.

Dengan adanya bantuan ini kepala penelitian perusahaan investasi First Capital yang berbasis di Colombo, Dimantha Mathew memperkirakan inflasi di negaranya dapat turun pada September 2022.

"Inflasi diperkirakan akan menurun mulai September, hingga mencapai satu digit pada paruh kedua tahun 2023," jelas Mathew.

KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2022 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved