Konflik Rusia Vs Ukraina

Putin Resmi Caplok Kherson, Zaporizhzhia, Luhansk, dan Donetsk: Bagian dari Rusia Selamanya!

Vladimir Putin menandatangani perjanjian aksesi yang meresmikan pencaplokan empat wilayah Ukraina yakni Kherson, Zaporizhzhia, Luhansk, dan Donetsk.

AFP
(kiri) Kepala wilayah Kherson yang ditunjuk Moskow Vladimir Saldo dan wilayah Zaporizhzhia Yevgeny Balitsky, Presiden Rusia Vladimir Putin, pemimpin separatis Donetsk Denis Pushilin dan pemimpin separatis Lugansk Leonid Pasechnik bergandengan tangan setelah menandatangani perjanjian yang secara resmi mencaplok empat wilayah Ukraina yang diduduki pasukan Rusia, di Kremlin di Moskow pada 30 September 2022. 

TRIBUNNEWS.COM - Vladimir Putin telah menandatangani “perjanjian aksesi” yang meresmikan pencaplokan ilegal Rusia atas empat wilayah pendudukan di Ukraina.

Hal itu menandai pengambilalihan paksa wilayah terbesar di Eropa sejak perang dunia kedua.

Upacara penandatanganan, yang bertentangan dengan hukum internasional, berlangsung di Istana Grand Kremlin di hadapan para elit politik Rusia pada Jumat (30/9/2022).

Penandatanganan itu dilakukan setelah referendum palsu yang diatur oleh Rusia di wilayah Kherson, Zaporizhzhia, Luhansk, dan Donetsk.

Putin memulai upacara dengan pidato panjang, agresif, dan marah di mana pemimpin Rusia mengeluarkan ancaman nuklir baru.

Dia berjanji untuk melindungi tanah yang baru dicaplok dengan semua kekuatan dan sarana yang dimiliki.

Baca juga: Kepala Mata-mata Rusia: Barat Dalangi Sabotase Pipa Gas Nord Stream

“Masyarakat sudah menentukan pilihannya. Pilihan yang tegas… Ini adalah kehendak jutaan orang,” kata Putin, seperti dilansir The Guardian.

Dia menambahkan bahwa warga dari empat wilayah yang diduduki akan menjadi bagian dari Rusia “selamanya”.

Tak lama setelah itu, Putin menandatangani “perjanjian aksesi” di podium bersama kepala empat wilayah yang diangkat Rusia.

Setelah menandatangani perjanjian, para pemimpin berkumpul di sekitar Putin, bergandengan tangan dan bergabung dengan nyanyian “Rusia! Rusia!" dengan tepuk tangan penonton.

Presiden Rusia Vladimir Putin (tengah) berpidato dalam rapat umum dan konser yang menandai pencaplokan empat wilayah Ukraina yang diduduki pasukan Rusia - Lugansk, Donetsk, Kherson dan Zaporizhzhia, di Lapangan Merah di Moskow tengah pada 30 September 2022.
Sergei KARPUKHIN / SPUTNIK / AFP
Presiden Rusia Vladimir Putin (tengah) berpidato dalam rapat umum dan konser yang menandai pencaplokan empat wilayah Ukraina yang diduduki pasukan Rusia - Lugansk, Donetsk, Kherson dan Zaporizhzhia, di Lapangan Merah di Moskow tengah pada 30 September 2022. Sergei KARPUKHIN / SPUTNIK / AFP (AFP)

Baca juga: Update Perang Rusia-Ukraina Hari ke-220: Putin Resmi Caplok 4 Wilayah Ukraina

Pidato Putin yang dimuat, di mana ia mencerca barat "setan", digambarkan oleh pengamat sebagai pidatonya yang paling anti-Barat hingga saat ini.

Dalam tanggapan tegas terhadap upacara Putin di Moskow, Presiden Ukraina, Volodymyr Zelensky, mengumumkan dalam sebuah pidato video di Kyiv bahwa negaranya secara resmi melamar keanggotaan jalur cepat aliansi NATO.

Zelensky menambahkan bahwa Ukraina tidak akan mengadakan pembicaraan damai dengan Rusia selama Putin menjadi presiden.

Beberapa jam sebelumnya, pasukan Rusia melancarkan serangan rudal terhadap orang-orang yang menunggu di dalam mobil di kota Zaporizhzhia untuk menyeberang ke wilayah yang diduduki Rusia sehingga mereka dapat membawa anggota keluarga kembali melintasi garis depan, menewaskan puluhan orang.

(Tribunnews.com/Yurika)

Sumber: TribunSolo.com
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2022 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved