Panglima Angkatan Darat Pakistan Akui Campur Tangan Militer dalam Politik

Panglima Angkatan Darat Pakistan akui campur tangan militer di politik, termasuk saat perang Pakistan pada tahun 1971 dan terpecah menjadi dua negara.

Editor: Miftah
Selebaran / KEMENTERIAN LUAR NEGERI RUSIA / AFP
Gambar selebaran yang diambil dan dirilis pada 7 April 2021 oleh Kementerian Luar Negeri Rusia ini menunjukkan Menteri Luar Negeri Rusia Sergei Lavrov (kiri) berbicara dengan panglima militer Pakistan Jenderal Qamar Javed Bajwa selama pertemuan mereka di Rawalpindi. Panglima militer angkatan darat Pakistan Jenderal Qamar Javed Bajwa akui keterlibatan militer di politik selama beberapa dekade terakhir. 

TRIBUNNEWS.COM - Panglima militer angkatan darat Pakistan Jenderal Qamar Javed Bajwa mengakui keterlibatannya dalam politik.

Dalam pidatonya, Jenderal Qamar Javed Bajwa mengakui keterlibatan militer Pakistan dalam ranah politik.

Termasuk, kekalahan Pakistan dalam perang tahun 1971 adalah kegagalan politik, bukan kegagalan militer seperti yang dikatakan secara luas.

Setelah kemerdekaan Pakistan pada tahun 1947 dari British India, negara itu dibagi menjadi dua bagian yaitu Pakistan Barat (sekarang Pakistan) dan Pakistan Timur (sekarang Bangladesh), dikutip dari Wio News

Para sarjana memperkirakan hingga tiga juta kematian di Bangladesh selama pembersihan etnis yang melengkapi operasi militer oleh tentara Pakistan. 

Baca juga: Hakim Pakistan Beberkan Laporan Intelijen yang Sebut Nyawa Eks PM Imran Khan dalam Bahaya

Pernyataan Jenderal Qamar Javed Bajwa pada hari Rabu itu termasuk dalam serangkaian upaya Angkatan Darat Pakistan untuk menutupi sejarah pembunuhan warga sipil tak bersenjata di Bangladesh.

Pembunuhan itu terjadi selama peristiwa yang mengarah pada pembentukan Bangladesh merdeka pada Desember 1971. 

Jenderal Qamar Javed Bajwa lalu membandingkan militer Pakistan dengan India.

Ia bertanya-tanya mengapa tentara di negara tetangga India tidak dikritik oleh publik.

“Menurut pendapat saya, alasannya adalah campur tangan terus-menerus oleh tentara dalam politik selama 70 tahun terakhir, yang tidak konstitusional. Oleh karena itu, sejak Februari tahun lalu, militer telah memutuskan tidak akan ikut campur dalam masalah politik apa pun," katanya, Rabu (23/11/2022), dikutip dari Al Jazeera.

Jenderal Qamar Javed Bajwa berharap tentara Pakistan dapat menjadi institusi yang lebih baik lagi.

Sejak berkarier dalam militer pada tahun 1947, Jenderal Qamar Javed Bajwa mengatakan telah menerima curahan negatif dan kritik keras dari masyarakat.

Jenderal Qamar Javed Bajwa mengakui pentingnya kritik dari masyarakat, namun ia menggarisbawahi satu hal.

Ia memperingatkan masyarakat agar tidak mengkritik dengan menggunakan kata-kata yang tidak bermartabat.

Kepala Jenderal Angkatan Darat Pakistan Qamar Javed Bajwa (Tengah) dan Ketua Dewan Kriket Pakistan (PCB) Ehsan Mani (kanan) menonton pertandingan kriket Liga Super Pakistan (PSL) T20 antara Islamabad United dan Multan Sultan's di Stadion Kriket Rawalpindi di Rawalpindi pada 8 Maret 2020.
Kepala Jenderal Angkatan Darat Pakistan Qamar Javed Bajwa (Tengah) dan Ketua Dewan Kriket Pakistan (PCB) Ehsan Mani (kanan) menonton pertandingan kriket Liga Super Pakistan (PSL) T20 antara Islamabad United dan Multan Sultan's di Stadion Kriket Rawalpindi di Rawalpindi pada 8 Maret 2020. (Farooq NAEEM / AFP)

Baca juga: Kepala Staf Koarmada RI Tinjau Latihan Kopaska dengan Pasukan Khusus AL Pakistan di Kepulauan Seribu

Halaman
12
Sumber: TribunSolo.com
  • KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2023 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved