Breaking News:

Gantikan Rusia, Qatar akan Pasok Gas Alam Cair ke Jerman selama 15 Tahun

Qatar akan menggantikan Rusia untuk memasok gas alam cair ke Jerman selama 15 tahun. Qatar dan Jerman telah menandatangani kesepakatan bersama.

REUTERS/Imad Creidi
CEO QatarEnergy Saad al-Kaabi pada Selasa (22/11/2022) mengatakan bahwa bisnis dengan perusahaan Jerman tidak akan terpengaruh oleh ketegangan politik atas kritik terhadap tuan rumah Piala Dunia, yang telah menimbulkan kemarahan seorang pejabat di pengekspor gas Teluk Arab. 

TRIBUNNEWS.COM - Jerman akan menerima aliran baru gas alam cair (LNG) Qatar mulai tahun 2026.

Perusahaan Qatar dan Jerman, QatarEnergy dan ConocoPhillips (COP.N), menandatangani dua perjanjian jual beli untuk ekspor gas alam cair selama periode 15 tahun.

Qatar akan menggantikan peran Rusia untuk memasok gas alam ke Jerman.

Sejak invasi Rusia ke Ukraina pada bulan Februari 2022, persaingan untuk mendapatkan gas alam menjadi semakin ketat.

Termasuk, Eropa yang membutuhkan gas alam dalam jumlah yang sangat besar untuk membantu menggantikan pipa gas Rusia yang dulunya merupakan hampir 40 persen dari impor Rusia.

Dalam kesepakatan itu, Qatar akan memberi Jerman 2 juta ton gas alam cair setiap tahun.

Baca juga: AS Takkan Kirim Rudal Patriot ke Ukraina, Jerman Juga Menolaknya

Menurut Kepala eksekutif QatarEnergy, gas alam cair itu akan tiba dari Ras Laffan di Qatar ke terminal LNG Brunsbuettel utara Jerman.

"(Perjanjian) ini menandai perjanjian pasokan gas alam cair jangka panjang pertama ke Jerman, dengan periode pasokan yang diperpanjang setidaknya selama 15 tahun, sehingga berkontribusi pada keamanan energi jangka panjang Jerman," kata Menteri Energi Qatar, Saad al-Kaabi dalam konferensi dengan CEO ConocoPhillips Ryan Lance, Selasa (29/11/2022).

Anak perusahaan ConocoPhillips akan membeli jumlah yang disepakati untuk dikirim ke terminal penerima di Jerman, yang saat ini sedang dikembangkan, seperti diberitakan Reuters.

Bendera Jerman
Bendera Jerman (freepik)

Baca juga: Jajak Pendapat: Warga Jerman Nyatakan Sudah Cukup Bantuan Militer ke Ukraina

QatarEnergy dan perusahaan utilitas Jerman telah membahas kesepakatan LNG jangka panjang hampir sepanjang tahun ini karena Jerman mencari alternatif selain Rusia.

Ekonomi terbesar Eropa yang terutama mengandalkan gas alam untuk menggerakkan industrinya, bertujuan untuk mengganti semua impor energi Rusia paling cepat pada pertengahan 2024.

"Pada tahun 2027, kami memperkirakan konsumsi gas Jerman akan menjadi sekitar 73 bcm per tahun, sehingga kesepakatan ini dapat mencakup sekitar 3,7 persen dari itu," kata Kaushal Ramesh, analis senior LNG di Rystad Energy.

"Ini bukan volume yang tidak penting, namun merupakan langkah besar dalam mendiversifikasi pasokan."

Baca juga: Kebakaran Pembangkit Listrik Tenaga Panas di Perm Rusia, 2 Korban Terluka dan 1 Meninggal Dunia

Menteri Ekonomi Jerman Robert Habeck
Menteri Ekonomi Jerman Robert Habeck (DW)

Jerman berpotensi kurangi gas alam di masa depan

Halaman
12
Sumber: TribunSolo.com
  • KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2023 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved