Breaking News:

Cerita Mantan Kasau yang Terbangkan Pesawat Hercules ke 4 Pangkalan Udara dalam Sehari

Kapal induk Kerajaan Inggris yang dikawal oleh dua kapal perusak (destroyer) itu kemudian melintasi Selat Sunda. Indonesia tegang.

Dok pribadi
Marsekal TNI (Purn) Sukardi (berdiri kedua dari kanan) bersama para kru udara pesawat Hercules. Sumber foto: Dok. Pribadi 

TRIBUNNEWS.COM - Pada 27 Agustus 1964, di sekitaran Samudera Indonesia melintas kapal induk Inggris HMS Victorious dengan  puluhan pesawat tempur jenis Buccaneer di atas deknya.

Kapal induk yang dikawal oleh dua kapal perusak (destroyer) itu kemudian melintasi Selat Sunda.

Masa itu memang sedang terjadi konfrontasi antara Indonesia dengan Malaysia. Penerjunan-penerjunan pasukan dilakukan di beberapa tempat di daratan Malaysia serta kawasan Kalimantan Barat dan Timur.

Intensitas penerbangan pun meningkat antara pihak Inggris dan sekutunya dengan Indonesia.

AURI mengerahkan pesawat-pesawat pengebom Tupolev Tu-16 dan Tupolev Tu-16KS, juga penempur MiG-21 dan MiG-17, serta pesawat C-130B sebagai pendukung mereka.

“Segera pencarkan pesawat-pesawat Hercules keluar dari Pangkalan Udara Utama Halim Perdanakusuma Jakarta!”

Demikian kira-kira isi perintah dari Panglima Komando Operasi kepada Marsekal TNI (Purn) Sukardi yang waktu itu masih aktif menjadi penerbang pesawat Hercules berpangkat perwira menengah. 

Di saat perintah itu turun, sukardi sedang mengikuti pendidikan Seskoau di Jakarta.

Waktu itu AURI memiliki 10 pesawat Hercules sebagai pesawat angkut berat yang tergabung dalam Skadron 31 dengan home base di Halim Perdanakusuma.

Empat pesawat harus secepatnya diungsikan ke pangkalan-pangkalan udara sekitar hanya dalam satu hari.

Halaman
1234
Editor: Malvyandie Haryadi
Sumber: Angkasa
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved