Riset Ahli Pangan IPB: Mengkonsumsi Dua Jenis Kerang Ini Berpotensi Cegah Penyakit Diabetes

Daging kerang juga mengandung asam amino esensial, vitamin B12 dan mineral penting seperti zat besi, seng dan tembaga.

Humas IPB
Kerang yang jumlahnya melimpah di daerah tropis seperti Indonesia menjadi sumber protein hewani yang baik dan murah bagi masyarakat. 

Laporan Reporter Tribunnews Bogor, Yudhi Maulana Aditama

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Sektor perikanan saat ini masih melakukan eksplorasi pada hasil laut seperti tuna, udang dan rumput laut, sedangkan berbagai jenis moluska masih belum diminati untuk dikembangkan.

Salah satu contoh moluska adalah kerang yang jumlahnya melimpah di daerah tropis dan sumber protein hewani yang baik dan murah bagi masyarakat.

Profesor Nurjanah, peneliti dari Departemen Teknologi Hasil Perairan, Fakultas Perikanan dan Ilmu Kelautan, Institut Pertanian Bogor (IPB) mengatakan daging kerang merupakan makanan yang memiliki kandungan protein tinggi, nilai kalori rendah, rendah lemak atau rendah kolesterol dengan proporsi yang lebih rendah pada lemak jenuh.

Selain itu, daging kerang juga mengandung asam amino esensial, vitamin B12 dan mineral penting seperti zat besi, seng dan tembaga.

“Keunggulan khas dari jenis kekerangan adalah zat gizi taurin yang sangat bermanfaat bagi kesehatan," ujarnya.

Baca: Bangkai Harimau Ini Digantung Warga Setelah Berkeliaran Mendekati Sekolah di Madina

Baca: Kepala BIN Budi Gunawan Hadir di Acara Rakernas PDIP, Begini Penjelasan Institusinya

Manfaat taurin adalah untuk mencegah diabetes, mencegah kerusakan liver akibat alkohol, penyembuhan pada masalah penglihatan, menurunkan kadar kolesterol darah, menormalkan tekanan darah dan melawan penyakit hati.

Taurin juga sangat dibutuhkan pada saat perkembangan dan pertumbuhan.

Halaman
123
Berita Populer
Editor: Choirul Arifin
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved