Tekan Jumlah Perokok Pemula, Menteri Kesehatan Minta Kominfo Blokir Iklan Rokok di Media Sosial

Riset Kesehatan Dasar (Riskesdas) 2018 mencatat perokok usia 10 sampai 18 tahun sebesar 7,2 persen di 2013, naik jadi 9,1 persen di 2018.

Tekan Jumlah Perokok Pemula, Menteri Kesehatan Minta Kominfo Blokir Iklan Rokok di Media Sosial
Tribunnews.com/Apfia Tioconny Billy
Menteri Kesehatan Nila Moelek saat ditemui di kawasan Kuningan, Jakarta Selatan, Senin (25/2/2019). 

Laporan Wartawan Tribunnews.com, Apfia Tioconny Billy

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA — Menteri Kesehatan Nila Moeloek meminta Kementerian Komunikasi dan Informatika (Kominfo) untuk memblokir iklan rokok yang tayang di internet.

Nila Moeleok menjelaskan tindakan masif untuk menurunkan iklan rokok ini sebagai langkah antisipatif meningkatnya jumlah perokok pemula.

Anak muda menjadi target dihapuskannya iklan rokok mengingat mayoritas yang selalu berselancar di internet adalah anak-anak muda.

Baca: Air Kencing Berbusa, Bisa Jadi Anda Punya Masalah Kesehatan

Baca: Walau Telah Merintih Kesakitan, Pelaku Tetap Lanjutkan Menyodomi Korbannya

Baca: 7 Bahan Alami Bantu Perokok Hentikan Kebiasaan Buruknya

“Saya care gimana kita harus melindungi  anak-anak kita, dan angka perokok pemula itu meningka, itu enggak bisa. Kita harus melakukan sesuatu,” ujar Nila saat ditemui di DPR RI, Jakarta Pusat, Senin (17/6/2019).

Jumlah perokok muda ini mengalami kenaikan terlihat dari hasil Riset Kesehatan Dasar (Riskesdas) 2018 yang mencatat perokok usia 10 sampai 18 tahun sebesar 7,2 persen di 2013 dan naik menjadi 9,1 persen di 2018.

Kenaikan tersebut meleset jauh dari target yang ditetapkan Kemenkes yang harapannya hanya naik lima persen.

“Peningkatan rokok makin tinggi terbukti dari iklan di medsos. Anak-anak remaja karena lihat iklan jadi pengen nyoba. Peningkatannya puj dari 7 ke 9 padahal target 5,” ujar Nila.

Baca: Steve Emmanuel Dituntut 13 Tahun Penjara, Karenina Sunny Berharap Kakaknya Direhabilitasi

Hingga surat tersebut diterima oleh Kominfo 13 Juni 2019 lalu sudah ada 114 iklan rokok yang diturunkan oleh Komifo dan akan bertambah dengan ketentuan-ketentuan baru yang akan dibahas Kominfo dan Kemenkes.

“Ini harus kerjasama sama Kemenkes dan Kominfo jangan sampai iklan yang bener eh ketutup iklan rokok, sudah 114 iklann yang ditutup. Nanti kita akan lanjutkan (diskusi ketentuan),” pungkas Nila.

Penulis: Apfia Tioconny Billy
Editor: Willem Jonata
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved