Breaking News:

Jangan Sembarangan Sunatkan Anak, Ada Kondisi Tertentu yang Disarankan Untuk Menundanya

Anak tidak bisa sunat jika memiliki kondisi medis tertentu seperti adanya hipospadia dan penyakit yang berhubungan dengan darah.

TRIBUN JABAR/TRIBUN JABAR/GANI KURNIAWAN
ILUSTRASI - Seorang anak mengintip temannya yang sedang disunat pada acara Khitanan Massal Bank BJB di halaman GOR Bank BJb, Jalan Naripan, Kota Bandung, Rabu (3/7/2019). 

Laporan Wartawan Tribunnews.com, Apfia Tioconny Billy

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA — Banyak orangtua mengajak anaknya menjalani sirkumsisi atau sunat di saat libur sekolah seperti libur sekolah di bulan Juli ini.

Dokter Spesialis Bedah Anak, dr. Yessi Eldiyani, Sp. BA dari RS Pondok Indah – Bintaro Jaya berpendapat, ada beberapa kondisi pada anak yang tidak direkomendasikan untuk melakukan sunat dini.

Pertama, anak tidak bisa sunat jika memiliki kondisi medis tertentu seperti adanya hipospadia dan penyakit yang berhubungan dengan darah.

Hipospadia adalah kondisi penis anak seakan-akan telah disunat alias kondisi lubang uretra atau lubang kencing yang tidak normal yakni berada di bawah penis.

Baca: Bocoran Kabinet Jokowi Soal Calon Menteri Perempuannya, Harus Muda, Cantik dan Cerdas

Sementara itu epispadia berkebalikan letaknya dengan hipospadia yakni lubang uretranya terletak di atas penis.

“Pasien juga tidak dapat melakukan tindakan sirkumsisi apabila memiliki kelainan pembekuan darah, seperti hemofilia dan anemia aplastik,” ungkap dr. Yessy Eldiyani melalui keterangan tertulisnya, Kamis (4/7/2019).

Baca: Perbandingan Durasi Pertemuan PM Shinzo Abe dengan Kepala Negara Lain, dengan Jokowi Hanya Semenit

Dr. Yessy menyarankan agar sunat dilakukan oleh dokter spesialis bedah di rumah sakit agar mendapatkan penanganan sunat yang tepat sesuai dengan kondisi tubuh.

 “Sehingga apabila ditemukan adanya kelainanorgan atau kondisi medis tertentu, dokter dapat memberikan penjelasan dan penanganan yang lebih tepat,” kata dr. Yessy.

Baca: Penjelasan PMI Bondowoso Tentang Viralnya Suara Teriakan Pria dan Nasib Thoriq di Gunung Piramida

Saat ini sunat tidak lagi hanya dilalukan oleh anak laki-laki muslim saja karena sesuai dengan ajaran agama, tapi banyak juga orangtua mengajak anaknya sunat dengan alasan kesehatan.

Pemotongan sebagian dari preputium atau kulit yang menutupi penis bisa menurunkan risiko terjadinya infeksi pada saluran kemih, menjaga terjadinyabalanitis dan balanopostitis. 

Sirkumsisi juga dapat mencegah terjadinya fimosis dan paraphimosis, yaitu ketika kulup tidak bisa ditarik kembali dan terjebak di sekitar ujung penis.

Penulis: Apfia Tioconny Billy
Editor: Choirul Arifin
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved