Indonesia Dapat Menjadi Negara Mandiri di Bidang Obat-obatan kata Menteri Kesehatan RI

Potensi pasar obat-obatan di Indonesia dapat mendorong peningkatan investasi di sektor farmasi.

Indonesia Dapat Menjadi Negara Mandiri di Bidang Obat-obatan kata Menteri Kesehatan RI
ist
Menteri Kesehatan RI, Prof. Dr. Nila Farid Moeloek di acara peletakan batu pertama pembangunan pabrik bahan baku obat, di Karawang New Industry City (KNIC), Kamis (8/8/2019). 

TRIBUNNEWS.COM, KARAWANG - Potensi pasar obat-obatan di Indonesia dapat mendorong peningkatan investasi di sektor farmasi. Oleh karena itu, industri farmasi menjadi salah satu fokus utama pemerintah saat ini.

“Indonesia diharapkan dapat menjadi negara mandiri di bidang obat-obatan. Sebuah negara yang memiliki ribuan pulau berpenghuni, dengan jumlah penduduk pencapai 267 juta jiwa, merupakan salah satu pasar farmasi potensial,” ungkap Menteri Kesehatan RI, Prof. Dr. Nila Farid Moeloek usai peletakan batu pertama pembangunan pabrik bahan baku obat, di Karawang New Industry City (KNIC), Kamis (8/8/2019).

Indonesia dengan penduduk yang heterogen dengan geografisnya yang sedemikian luas, lanjut menteri, membutuhkan penangan kesehatan yang komprehensif.

“Kesehatan merupakan kebutuhan dasar masyarakat. Bangsa kita ini heterogen. Negara archipelago state dengan geografis yang luas. Sehingga potensial berbagai penyakit masih sangat dimungkinkan,” katanya.

Nila Farid Moeloek juga mengapresiasi, PT. BrightGene Biomedical Indonesia, yang secara jeli melihat peluang ini dengan baik.

“Saya apresiasi kepada PT. BrightGene Biomedical Indonesia bekerjasama dengan BrightGene Bio-Medical Technology Cina. Kemitraan ini bagus. Selain memikirkan kebutuhan dalam negeri, juga memikirkan profit balance dengan mengembangkan pasar ke luar negeri. Dengan ekspor obat-obatan keluar, kemitraan ini dapat menghidupkan industri obat di negera kita,” tuturnya.

Kerjasama ini, lanjut menteri, menjadi pencapaian yang luar biasa.

“Langkah ini sejalan dengan komitmen Pemerintah untuk memastikan kehidupan yang sehat bagi seluruh rakyat Indonesia. Bagian dari tujuan pembangunan berkelanjutan” tutupnya.

Hadir di acara ini, Presiden Brightgene Bio-Medical Technology Co., Ltd. Cina, Dr. Yuan Jiandong, dan Komisaris PT. BrightGene Indonesia, Johannes Setijono. Hadir juga Dra. Rita Endang, Apt., M.Kes, selaku Deputi Kepala Badan Pengawas Obat dan Makanan Republik Indonesia (BPOM RI), Duta Besar RI untuk Cina, Djauhari Oratmangun, para pejabat terkait Pemerintah Kota Karawang, serta sejumlah unsur pemimpin perusahaan.

Komisaris PT. BrightGene Indonesia, Johannes Setijono, dalam sambutannya menyampaikan, bangga menjadi salah satu perintis produksi sejumlah bahan baku farmasi.

Halaman
12
Editor: Toni Bramantoro
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved