Virus Corona

Pembuatan PCR Lokal untuk Pasien Covid-19 Ditargetkan Rampung 1 Bulan ke Depan

KOnsorsium Covid-19 mendapat mandat untuk membuatan test kit diagnostik rapid test dan Polymerase Chain Reaction (PCR).

Pembuatan PCR Lokal untuk Pasien Covid-19 Ditargetkan Rampung 1 Bulan ke Depan
Warta Kota/Angga Bhagya Nugraha
Sejumlah tenaga medis turun dari bus TransJakarta saat tiba di Hotel Grand Cempaka, Jakarta Pusat, Kamis (26/3/2020). Pemprov DKI Jakarta menyiapkan hotel secara gratis untuk tenaga medis di Jakarta yang menangani pasien yang terinfeksi virus corona (Covid-19). Warta Kota/Angga Bhagya Nugraha 

Laporan Wartawan Tribunnews, Fitri Wulandari

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA -  Konsorsium Covid-19 yang dibentuk Kementerian Riset dan Teknologi sekaligus Badan Riset dan Inovasi Nasional (BRIN) untuk membantu menangani wabah virus corona di Indonesia antara lain mendapat mandat untuk membuatan test kit diagnostik rapid test dan Polymerase Chain Reaction (PCR).

Namun terkait kegiatan untuk dua riset ini, telah dibentuk Task Force Riset dan Inovasi Teknologi untuk Penanganan Covid-19 (TFRIC19) yang dikomando oleh BPPT sebagai lembaga kaji-terap (jirap).

Kepala BPPT Hammam Riza mengatakan kedua riset ini ditargetkan selesai sekitar 1 hingga 6 bulan. Karena masing-masing riset memiliki target rampung yang berbeda.

PCR ditargetkan rampung sekitar 1 bulan. "Masing-masing target riset, punya waktu berbeda-beda," kata Hammam dalam live video conference bersama Kemenristek/BRIN, Kamis (26/3/2020).

Baca: Waduh, 14 Persen Pasien di Wuhan yang Dinyatakan Sembuh, Ternyata Masih Positif Corona

TFRIC19 ini nantinya akan melengkapi alat kesehatan yang dibutuhkan Indonesia selama penanganan corona.

Baca: Ojol Tertelungkup di Jok Motor Kejutkan Warga: Sudah Panggil Ambulans, Ternyata Lagi Tidur Pulas

"Task Force ini terdiri dari 50 ahli, jadi tidak mulai dari nol. Hanya data untuk AI (Artificial Intelligence) dan sample untuk tes kit harus diambil dari pasien lokal Indonesia, karena itu harus dikembangkan sendiri," jelas Hammam.

Baca: Di Kota Padang, Bule Dicegah Masuk Pasar Tradisional demi Waspadai Pandemi Corona

Dalam TFRIC19 ini ada berbagai pemangku kepentingan yang tergabung.

BPPT ditunjuk sebagai Koordinator dan didukung perwakilan Institusi Litbang seperti LIPI, Badan Litbang Kesehatan (Balitbangkes), sertaLembaga Biologi Molekular Eijkman.

Kemudian perguruan Tinggi seperti ITB, UGM, UNAIR, YARSI, UNHAN, Unika Atma Jaya, UNPAD, UNESA, UNDIP, UNTAG Surabaya, UNISBA.

Halaman
12
Penulis: Fitri Wulandari
Editor: Choirul Arifin
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved