Breaking News:

Virus Corona

Simak Perbedaan Antara New Normal dengan Herd Immunity, Berikut Penjelasan Ahli

Istilah Herd Immunity mulai tidak asing di telinga publik sesudah adanya pandemi Covid-19 yang melanda Indonesia dan sebagian besar negara di dunia

Twitter/hendi_setiadi
Warga Bogor padati jalan sekitar Pasar Anyar hingga buat kemacetan panjang pada Minggu, (17/5/2020). 

TRIBUNNEWS.COM - Herd immunity merupakan keadaan saat sebagian besar kelompok atau populasi manusia kebal pada suatu penyakit sebab sudah pernah terpapar dan sembuh dari penyakit itu.

Istilah Herd Immunity mulai tidak asing di telinga publik sesudah adanya pandemi Covid-19 yang disebabkan oleh Sars coV-2 yang melanda Indonesia dan sebagian besar negara di dunia.

Walau dinilai mampu menghambat tersebarnya virus, akan tetapi strategi ini bisa mengorbankan banyak orang dalam jumlah yang besar.

Agar bisa mencapai herd immunity, setidaknya 70 persen dari populasi harus terinfeksi terlebih dahulu.

Jika penduduk Indonesia dianggap sebanyak 270 juta, maka paling sedikit 189 juta harus terinfeksi untuk mendapatkan herd immunity.

Selanjutnya, dari angka itu kemungkinan orang meninggal bisa mencapai angka satu juta orang.

Baca: Hal-hal yang Perlu Dipahami Masyarakat Saat New Normal Mulai Diterapkan Dalam Kehidupan

Baca: Peraturan Pemerintah Membingungkan, Wakil Ketua Fraksi PKS: Bagaimana Masyarakat Disiplin?

Timbul spekulasi di masyarakat

Meski risiko penerapan herd immunity sangat tinggi, tapi sebagian masyarakat yakin jika strategi ini akan dipakai oleh pemerintah Indonesia dalam menghadapi pandemi Covid-19.

Permasalahan ini bisa dilihat di sosial media, satu di antaranya postingan warganet Twitter dengan akun @ekoce yang menuliskan:

"Dear pak @jokowi. Hampir 2 bulan pak saya terpaksa tutup warung ga ada penghasilan, kalo memang ujung2 e herd immunity, kampus2 cepet disuruh masuk aja pak. Mall2 buka lagi. Biar ekonomi muter lagi. Toh kebanyakan orang indonesia kan percaya hidup mati di tangan Tuhan."

BACA SELENGKAPNYA>>>>>>>>>

Editor: Ekarista Rahmawati Putri
Sumber: TribunnewsWiki
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved