Breaking News:

Obat Onkologi Asal Indonesia Rambah Aljazair, Nilai Ekspor Rp 250 Miliar

penyakit kanker menjadi salah satu penyakit yang terus meningkat prevalensinya, secara global

ist
Kepala Badan Pengawasan Obat dan Makanan Dr. Penny K. Lukito, MCP bersama Presiden Direktur PT CKD OTTO Pharmaceutical, In Hyun Baik, dan Direktur Utama Saidal Grup, Fatoum Akachem dalam penandatanganan kontrak kerja sama bisnis CKD OTTO dengan Saidal Grup, BUMN Aljazair yang bergerak di bidang farmasi pada Kamis, 4 Maret 2021 secara virtual. 

Fase pertama ini akan dilakukan selama tiga tahun dengan nilai 250 milyar rupiah. Pada fase kedua, transfer teknologi akan dilakukan dari CKD OTTO kepada Saidal setelah pabrik onkologi Saidal grup selesai dibangun.

Selain ketersediaan obat-obatan onkologi, kualitas dari obat-obatan tersebut dan preferensi konsumen juga perlu diperhatian.

Dengan investasi lebih dari 400 milyar rupiah untuk pabriknya, CKD OTTO dapat memproduksi obat-obat onkologi dengan standar yang tinggi.

Dan pabrik onkologi CKD OTTO juga merupakan pabrik onkologi pertama di Indonesia yang telah mendapatkan sertifikat halal dari MUI, sehingga diharapkan dapat menjangkau 2 milyar orang di negara-negara Islam dan negara-negara lainnya, termasuk pasar farmasi Aljazair, karena pasar farmasi Aljazair sendiri menduduki posisi ke-2 di wilayah timur tengah dan afrika utara dengan nilai sebesar 56 trilyun rupiah.

Sebagaimana yang dikatakan Presiden Direktur PT CKD OTTO Pharmaceuticals, In Hyun Baik, “Kami berharap semua obat unggulan hasil produksi CKO OTTO dapat memberikan kontribusi bagi peningkatan kesehatan dan kesejahteraan seluruh rakyat Indonesia.

Selain itu, kami juga berharap dapat berkontribusi terhadap perkembangan dan pertumbuhan ekonomi Asia, dimulai dari Indonesia,”  tutup Baik.

Editor: Eko Sutriyanto
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved