Breaking News:

Penanganan Covid

11 Negara yang Campurkan 2 Vaksin Covid-19 Merek Berbeda, Indonesia Gunakan Moderna sebagai Booster

11 negara ini sudah memutuskan atau setidaknya mempertimbangkan untuk mix and match vaksin Covid-19 dari dua merek berbeda, termasuk Indonesia.

JACK GUEZ / AFP
Gambar ini diambil pada 12 Juli 2021 menunjukkan botol vaksin virus corona COVID-19 Pfizer-BioNTech di atas meja di sebelah klinik rawat jalan Pusat Kardiovaskular di Pusat Medis Sheba dekat Tel Aviv, Israel. 

TRIBUNNEWS.COM - Semakin banyak negara memutuskan untuk menggunakan merek vaksin Covid-19 yang berbeda untuk dosis kedua akibat keterlambatan ketersediaan maupun masalah keamanan, Reuters melaporkan.

Beberapa studi yang menguji efikasi pencampuran vaksin masih terus dilakukan.

Namun berdasarkan satu studi dari Oxford pada 28 Juni lalu, pencampuran dua dosis yang berbeda, yaitu Pfizer dan AstraZeneca, dapat menghasilkan antibodi yang lebih baik daripada dua dosis AstraZeneca saja.

Berdasarkan penelitian yang masih terbatas itu, 11 negara ini sudah memutuskan atau setidaknya mempertimbangkan untuk mix and match vaksin Covid-19 dari dua merek berbeda, termasuk Indonesia yang menggunakan Moderna sebagai booster setelah vaksin Sinovac.

Baca juga: Soal Pencampuran Vaksin Covid-19 dari 2 Merek Berbeda, Ini Kata WHO

Baca juga: 9 TANYA JAWAB Seputar Vaksin Moderna: Berapa Efikasinya dan Haruskah Ibu Hamil Divaksin?

1. Bahrain

Bahrain mengatakan pada tanggal 4 Juni bahwa kandidat yang memenuhi syarat dapat menerima suntikan booster Pfizer/BioNTech (PFE.N), atau vaksin Sinopharm, terlepas dari vaksin mana yang telah mereka ambil.

Booster adalah dosis ekstra (setelah dua dosis atau yang direkomendasikan) yang diberikan untuk mempertahankan perlindungan yang diberikan vaksin terhadap penyakit, menurut The Conversation.

Booster biasanya sama dengan dengan vaksin asli, atau bisa juga sedikit dimodifikasi untuk melawan varian baru.

2. Bhutan

Perdana Menteri Bhutan Lotay Tshering mengatakan pada 24 Juni bahwa ia merasa yakin mencampur dan mencocokkan dosis vaksin COVID-19 untuk mengimunisasi sekitar 700.000 orang di negara kecil Himalaya itu.

Halaman
1234
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved