PeduliLindungi Tak Hanya Berisi Data Covid-19, Bakal Ada Rekam Medis Elektronik, Bisa Diakses Warga

PeduliLindungi ini bukan hanya untuk Covid-19. Rekam medis elektronik ini dapat diakses oleh pasien melalui aplikasi PeduliLindungi.

Tribunnews/JEPRIMA
Petugas menyiapkan scan batang aplikasi PeduliLindungi yang akan digunakan pengunjung sebelum memasuki kawasan Taman margasatwa Ragunan di Jakarta Selatan, Jumat (22/10/2021). Taman Margasatwa Ragunan akan mulai dibuka kembali untuk umum pada Sabtu (23/10) dengan syarat pengunjung harus menunjukkan sertivikat vaksin, melakukan pendaftaran online sebelum kunjungan, memindai kode batang aplikasi PeduliLindungi pada pintu masuk dan hanya untuk warga ber KTP DKI saja yang untuk saat ini bisa masuk dengan kapasitas 25 persen. Tribunnews/Jeprima 

Laporan Wartawan Tribunnews.com, Rina Ayu

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA -- Fasilitas pelayanan kesehatan (Fasyankes) diwajibkan menjalankan sistem pencatatan riwayat medis pasien secara elektronik.

Proses transisi dilakukan sampai paling lambat 31 Desember 2023.

Hal ini didasari oleh diterbitkannya Peraturan Menteri Kesehatan (PMK) nomor 24 tahun 2022 tentang Rekam Medis.

Baca juga: Kemenkes Siapkan PeduliLindungi dalam 14 Bahasa, Ini Rinciannya

''Kementerian Kesehatan menyadari perkembangan teknologi digital dalam masyarakat yang mengakibatkan transformasi digitalisasi pelayanan kesehatan, sehingga rekam medis perlu diselenggarakan secara elektronik dengan prinsip keamanan dan kerahasiaan data dan informasi,'' ujar Digital Transformation Office, Kementerian Kesehatan RI, Setiaji, S.T., M.Si. Setiaji pada Konferensi Pers secara virtual, akhir pekan lalu.

Dijelaskan Setiaji, rekam medis elektronik ini harus diperkuat dengan beberapa regulasi lain seperti Telemedisin, kemudian penerapan bioteknologi, dan juga teknologi yang lain dengan menggunakan dasar rekam medis elektronik.

Diharapkan seluruh fasyankes dapat siap beradaptasi di tengah misi Kemenkes RI untuk mentransformasikan layanan kesehatan dengan terus meningkatkan kapabilitas dan menjaga integritas layanan kesehatan untuk pelayanan kesehatan bagi masyarakat yang lebih baik.

Baca juga: Cara Mendapatkan Vaksin di Jakarta: PeduliLindungi dan JAKI

''Tahun ini kita akan melakukan pemetaan terhadap seluruh fasilitas kesehatan berdasarkan Indeks Kematangan Digital. Nanti bisa diketahui Faskes mana yang sudah siap atau yang belum siap. Itu nanti ada levelnya, dan kemudian dari situlah kita gunakan untuk menerapkan kebijakan ini,'' ucap Setiaji.

Selanjutnya, pasien berhak mendapatkan isi rekam medis miliknya dan pemberian akses atas persetujuan pasien.

Nining, salah satu calon penumpang pesawat di Bandara Soekarno-Hatta tak mampu menyembunyikan kekesalannya karena aplikasi PeduliLindungi sulit diakses.
Nining, salah satu calon penumpang pesawat di Bandara Soekarno-Hatta memakai aplikasi PeduliLindungi sulit diakses. (Andika Panduwinata/Wartakota)

Fasyankes rujukan memiliki hak akses terhadap isi rekam medis elektronik seorang pasien atas persetujuan pasien.

Halaman
123
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2022 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved