Hadirkan Homepod, Kemenpar Bidik Peningkatan Wisatawan ke Manggarai Barat

Homepod dikenal juga sebagai rumah telur. Ia adalah penginapan berbentuk bangunan portable. Karakternya semi-fixed. Bangunan ini bisa dibongkar.

Hadirkan Homepod, Kemenpar Bidik Peningkatan Wisatawan ke Manggarai Barat
Humas Kemenpar
Homepod di Desa Wisata Liang Ndara, Manggarai Barat. 

Kementerian Pariwisata tidak pernah berhenti memperkuat aspek 3A di destinasi. Apalagi, untuk destinasi sekelas Labuan Bajo, Manggarai Barat, NTT. Tujuannya, untuk meningkatkan kunjungan wisatawan. Di tempat ini, Kementerian Pariwisata menghadirkan konsep amenitas nomadic. Yaitu membangun homepod. Lokasinya di Desa Wisata Liang Ndara, Manggarai Barat.

Homepod dikenal juga sebagai rumah telur. Ia adalah penginapan berbentuk bangunan portable. Karakternya semi-fixed. Bangunan ini bisa dibongkar kembali setelah dipasang. Umumnya, masa pakai Homepod minimal 6 bulan hingga 1 tahun.

Menurut Deputi Bidang Pengembangan Destinasi Pariwisata Kementerian Pariwisata Dadang Rizki Ratman, pembangunan homepod adalah inisiasi Kemenpar.

“Pembangunan homepod berada di Bidang Pengembangan Destinasi Pariwisata. Atau inisiasi kita. Homepod ini dibangun di 10 Destinasi Pariwisata Prioritas. Dan merupakan pilot project. Selain di Desa Liang Ndara, homepod juga kita bangun di Desa Wisata Sigapiton Danau Toba,” papar Dadang, Kamis (25/7).

Selain di Labuan Bajo, proses pembangunan homepod juga sedang dilakukan di Mandalika, Morotai, dan Wakatobi. Semuanya masuk dalam Destinasi Pariwisata Prioritas. 4 Lokasi homepod yang akan dibangun, berada di wilayah pengembangan destinasi regional III.

Ditambahkannya, pembangunan homepod ini sesuai dengan konsep nomadic tourism. Sebagai daerah yang banyak dikunjungi wisatawan, Dadang menilai Labuan Bajo harus memiliki banyak amenitas.

Namun, untuk membangun amenitas mewah seperti hotel, dibutuhkan biaya yang besar dan memakan waktu yang cukup lama.

“Itulah mengapa kita terapkan amenitas nomadic. Konsepnya, solusi sementara sebagai solusi selamanya,” terang Dadang lagi.

Sementara Asdep Pengembangan Destinasi Regional III Kemenpar Harwan Ekon Cahyo, mengatakan pembangunan ini sekaligus respons atas tingginya kunjungan wisatawan ke Labuan Bajo.

“Kita melihat jumlah kunjungan wisatawan ke Labuan Bajo sepanjang 2018 cukup tinggi. Oleh karena itu, kita menawarkan homepod. Dan amenitas ini bisa menjadi alternatif. Khususnya buat para wisatawan nomadic. Yang memiliki mobilitas tinggi,” papar Harwan.

Halaman
12
Editor: Content Writer
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved