Mentan Temui dan Dielukan Peternak Pendemo

Mengawali hari Menteri Pertanian (Mentan) Amran Sulaiman menghentikan kendaraan dinasnya saat memasuki gerbang Kantor Pusat Kementan, di Ragunan

Mentan Temui dan Dielukan Peternak Pendemo
Kementan
Mentri pertanian temui pendemo 

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Mengawali hari Menteri Pertanian (Mentan) Amran Sulaiman menghentikan kendaraan dinasnya saat memasuki gerbang Kantor Pusat Kementan, di Ragunan. Mentan spontan turun menemui rombongan peternak yang sedang bersiap untuk demonstrasi. Para pendemo ini tidak menyangka Menteri Pertanian langsung mengajak mereka berdiskusi.

Beberapa demostran sontak berteriak hidup Mentan, dan mengelu- elukan Amran Sulaiman. "Ini mana Satgas Pangannya, masa yang seperti ini tidak bisa selesai," ungkap Amran saat sedang berdiskusi di barisan para demostran di kantor pusat Kementerian Pertanian, Jakarta, Kamis ( 26/09/19).

Baca: Kementan Gaungkan Ladorfisio, Deteksi Dini Kualitas Benih Bawang Putih

"Pak Kapolsek, ada katanya OTT, sudah ada di blacklist, sudah tutup saja perusahaannya" sebutnya.

Mentan Amran serius berdialog serta mendengarkan semua keluhan para demonstran. Mereka mengklaim mengalami kerugian besar yang diakibatkan rendahnya harga ayam dan telur.

"Apa itu perusahaan besar?, Apa namanya?" tanya Amran kepada demonstran saat mendengar ada peternat yang curhat menemui peredaran telur tetas yang dijual ke pasaran secara ilegal. Amran menyampaikan kekesalannya pada perusahaan yang meresahkan para peternak tersebut.
"Ayo kita masuk ke ruangan, kita diskusi di dalam," Ajak Amran.

"Masa itu para pengusaha kaya tidak kasihan melihat para saudara-saudara kita ini. Kasih saya buktinya, kita laporkan ke polisi".

Baca: Kementan Dukung Papua Kembangkan Pertanian di Kabupaten Sejuta Rawa

Mentan menyatakan akan serius kawal keluhan para demostran yang menyuarakan aspirasi dan keluhannya, baik soal distribusi pakan ternak ataupun day old chicken (DOC).

Peternak menuduh saat panen harga jatuh sekali dan perusahaan integrator disinyalir banting harga.

Mentan mengatakan bahwa dirinya pelayan bagi para peternak dan ikut merasakan kesedihan mereka, karenanya Amran bersedia memfasilitasi dialog mereka dengan perusahaan besar.

Mendengar ini, sontak para demostran langsung berteriak senang, melihat sikap Mentan yang rela langsung turun tangan dan menangani keresahan mereka.

Halaman
12
Editor: Content Writer
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved