Breaking News:

KLHK Dorong Masyarakat Lokal Ikut Aktif Kelola Rehabilitasi DAS

Wamen LHK, Aue Dohong mengatakan masyarakat tidak boleh hanya dijadikan obyek dalam rehabilitasi Daerah Aliran Sungai (DAS).

TRIBUN JABAR/GANI KURNIAWAN
Presiden RI Joko Widodo menanam pohon manglid di lahan terbuka dengan latar gunung dan bebukitan yang sudah beralih fungsi menjadi lahan pertanian di kawasan Situ Cisanti, Desa Tarumajaya, Kecamatan Kertasari, Kabupaten Bandung, Kamis (22/2/2018). Kegiatan menanam 1.000 pohon secara simbolis bersama masyarakat tani tersebut dalam rangka Pencanangan Penanggulangan Pencemaran dan Kerusakan Daerah Aliran Sungai (DAS) Citarum. TRIBUN JABAR/GANI KURNIAWAN 

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Peran masyarakat dalam pengelolaan hutan khususnya dalam rehabilitasi pada Daerah Aliran Sungai (DAS) harus didorong agar lebih optimal.

Wakil Menteri (Wamen) Lingkungan Hidup dan Kehutanan (LHK), Alue Dohong menerangkan, masyarakat tidak boleh hanya dijadikan sebagai obyek.

Menurutnya masyarakat juga harus menjadi subyek urun daya atau crowdsourcing bersama kekuatan lain, baik dari sektor pemerintah pusat maupun daerah, akademisi, peneliti, aktivis-champion lingkungan, dan dunia usaha

“Kita selalu bergandengan tangan, bersama-sama bahu-membahu untuk menyelamatkan lingkungan,” ujar Wamen Alue Dohong pada saat menyampaikan pidato kunci di acara Webinar Rehabilitasi DAS, Senin (14/09/2020) kemarin. 

Sejumlah mahasiswa Universitas Pendidikan Indonesia (UPI) Bandung yang sedang Kuliah Kerja Nyata (KKN) Citarum Harum membabat rumput liar dan membersihkan sampah yang ada di bantaran Sungai Citarum, Sektor 7 Citarum Harum, Jalan Saketi, Desa Rancamanyar, Kecamatan Baleendah, Kabupaten Bandung, Jumat (4/1/2019). Kegiatan KKN Citarum Harum berlangsung selama 40 hari, diantaranya memberikan pemahaman kepada masyarakat tentang permasalahan Sungai Citarum dan cara merawatnya, serta membantu TNI bersih-bersih di daerah aliran sungai (DAS) Citarum. KKN Citarum Harum ini dalam rangka mendukung program pelestarian lingkungan hidup di bantaran Sungai Citarum dengan harapan permasalahan mengenai Citarum dapat teratasi. (TRIBUN JABAR/GANI KURNIAWAN)
Sejumlah mahasiswa Universitas Pendidikan Indonesia (UPI) Bandung yang sedang Kuliah Kerja Nyata (KKN) Citarum Harum membabat rumput liar dan membersihkan sampah yang ada di bantaran Sungai Citarum, Sektor 7 Citarum Harum, Jalan Saketi, Desa Rancamanyar, Kecamatan Baleendah, Kabupaten Bandung, Jumat (4/1/2019). Kegiatan KKN Citarum Harum berlangsung selama 40 hari, diantaranya memberikan pemahaman kepada masyarakat tentang permasalahan Sungai Citarum dan cara merawatnya, serta membantu TNI bersih-bersih di daerah aliran sungai (DAS) Citarum. KKN Citarum Harum ini dalam rangka mendukung program pelestarian lingkungan hidup di bantaran Sungai Citarum dengan harapan permasalahan mengenai Citarum dapat teratasi. (TRIBUN JABAR/GANI KURNIAWAN) (TRIBUN JABAR/TRIBUN JABAR/GANI KURNIAWAN)

Ia berujar semua komponen tersebut jika didorong oleh media dapat bersatu, bergulir menjadi kekuatan yang besar.

Pada webinar ini, Wamen Alue Dohong juga berkesempatan berbincang dengan masyarakat di daerah melalui fasilitas video conference yang sedang melakukan aktifitas penanaman pohon dalam rangka rehabilitasi DAS.

Alue Dohong mengapresiasi dan kagum atas kepedulian dan antusias masyarakat menyambut program pemulihan kawasan hutan melalui kegiatan rehabilitasi DAS yang dilaksanakan oleh SKK Migas – Pertamina Hulu Mahakam dan PT Indominco Mandiri di Provinsi Kalimantan Timur.

Ia berpesan kepada pihak-pihak yang memiliki kewajiban untuk melakukan rehabilitasi lahan, agar memberikan peran dan kepercayaan yang lebih besar kepada masyarakat.

“Berikanlah peran lebih kepada masyarakat dalam pelaksanaan rehabilitasi DAS mulai dari penyiapan bibit, penyiapan lahan, penanaman, pemeliharaan, hingga pengamanan tanaman baik dari hama tanaman maupun bahaya kebakaran,” pinta Wamen Alue Dohong.

Presiden RI Joko Widodo berbincang dengan Menteri Lingkungan Hidup Siti Nurbaya, Gubernur Jawa Barat Ahmad Heryawan, Pangdam III/Siliwangi Mayjen TNI Doni Monardo, dan Kapolda Jabar Irjen Pol Agung Budi Maryoto seusai menanam pohon di lahan terbuka dengan latar gunung dan bebukitan yang sudah beralih fungsi menjadi lahan pertanian di kawasan Situ Cisanti, Desa Tarumajaya, Kecamatan Kertasari, Kabupaten Bandung, Kamis (22/2/2018). Kegiatan menanam 1.000 pohon secara simbolis bersama masyarakat tani tersebut dalam rangka Pencanangan Penanggulangan Pencemaran dan Kerusakan Daerah Aliran Sungai (DAS) Citarum. TRIBUN JABAR/GANI KURNIAWAN
Presiden RI Joko Widodo berbincang dengan Menteri Lingkungan Hidup Siti Nurbaya, Gubernur Jawa Barat Ahmad Heryawan, Pangdam III/Siliwangi Mayjen TNI Doni Monardo, dan Kapolda Jabar Irjen Pol Agung Budi Maryoto seusai menanam pohon di lahan terbuka dengan latar gunung dan bebukitan yang sudah beralih fungsi menjadi lahan pertanian di kawasan Situ Cisanti, Desa Tarumajaya, Kecamatan Kertasari, Kabupaten Bandung, Kamis (22/2/2018). Kegiatan menanam 1.000 pohon secara simbolis bersama masyarakat tani tersebut dalam rangka Pencanangan Penanggulangan Pencemaran dan Kerusakan Daerah Aliran Sungai (DAS) Citarum. TRIBUN JABAR/GANI KURNIAWAN (TRIBUN JABAR/GANI KURNIAWAN)

Menurutnya setiap pelaku usaha khususnya pemegang Izin Pinjam Pakai Kawasan Hutan (IPPKH) harus mempunyai wawasan dan cara pandang yang lebih luas terhadap upaya perbaikan lingkungan.

Halaman
12
Penulis: Larasati Dyah Utami
Editor: Theresia Felisiani
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved