Breaking News:

Petani Nilai Program Food Estate Berhasil Naikkan Produksi

Saya yakin akan lebih baik lagi hasilnya kelak, kami paham kondisi alamnya, pemerintah tinggal mendukung kami.

Humas Kementan
Area tanaman padi siap panen di lokasi Food Estate. 

TRIBUNNEWS.COM - Ketua Kelompok Tani Desa Belanti Siam, Mujianto mengatakan saat ini lahan food estate sudah memasuki masa panen. Usai panen, para petani akan segera masuk masa tanam kembali.

"Bulan-bulan ini di kelompok kami dari enam puluh anggota siap panen, program dari Pak Presiden berhasil dan membuat kami merasa puas,” kata Mujianto di Belanti Siam, Rabu (03/02/2021).

Mujianto mengakui dari pendampingan yang dilakukan program food estate di daerahnya tersebut mendapatkan kenaikan dari provitas hasil produksi.

"Untuk di kelompok saya ini hasilnya sudah meningkat lebih banyak satu sampai dua ton tiap hektar yang diusahakan, dari sebelumnya bisa mendapatkan rata rata tiga sampai empat ton, sekarang sampai lima sampai enam ton,” ucapnya bangga.

Untuk selanjutnya, Mujianto hanya menyarankan pemerintah juga mendengarkan masukan petani, terkait pengaturan waktu tanam, mengingat kondisi alam di wilayah Belanti Siam sedikit berbeda.

“Saya yakin akan lebih baik lagi hasilnya kelak, kami paham kondisi alamnya, pemerintah tinggal mendukung kami,” tambahnya.

Kepala Desa Belanti Siam, Amin Arifin pada kesempatan yang sama memberi klarifikasi informasi beredar adanya gagal panen di wilayahnya.

"Bisa dilihat secara langsung di sini, dengan hamparan  padi menguning ini, dan memang juga sudah ada yang mendahului panen. Hasilnya kemarin menggunakan alat bisa 5-6 ton. Jadi kalau di sini gagal panen itu tidak benar" ungkap Arifin.

Diketahui pada Oktober 2020, Presiden Joko Widodo dengan menggunakan mekanisasi melakukan tanam pertama di Desa Belanti Siam, Kelurahan Pandih Batu, Kabupaten Pulang Pisau.

Pengembangan kawasan food estate yang sedang fokus digarap pemerintah menjadi program pertanian berbasis economic of scale yang diterapkan  dengan skala luas. Food estate ini diharapkan dapat memperkuat cadangan pangan nasional. Adapun khusus kabupaten Pulang Pisau, saat ini telah dikembangkan pada lahan seluas 10.000 hektar.

Editor: Content Writer
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved