Antisipasi Penularan COVID-19, Pemprov DKI Ajak Masyarakat Vaksin Booster dan Hidup Sehat 6M

Rata-rata kasus positif COVID-19 di DKI Jakarta selama Juni 2022 mencapai 570 kasus per hari.

Editor: Content Writer
TribunJakarta.com/Dionisius Arya Bima Suci
Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan saat menenangkan seorang anak yang hendak disuntik vaksin COVID-19 di SDN Cempaka Putih Timur 03, Jakarta Pusat, Selasa (14/12/2021). 

TRIBUNJAKARTA.COM, GAMBIR - Pemprov DKI Jakarta melalui Dinas Kesehatan (Dinkes) DKI Jakarta mengimbau masyarakat tetap disiplin dan patuh menjalankan protokol kesehatan untuk mencegah COVID-19.

Pasalnya, angka kasus penularan COVID-19 kembali meningkat sepanjang Juni 2022 ini. Data dari Dinkes DKI Jakarta, kasus aktif COVID-19 di Ibu Kota hingga Rabu (29/6) kemarin mencapai 9.434 kasus, dengan rincian 8.801 orang melakukan isolasi mandiri dan 633 pasien dirawat di rumah sakit.

Adapun rata-rata kasus positif COVID-19 di DKI Jakarta selama Juni 2022 mencapai 570 kasus per hari.

Kepala Dinkes DKI Jakarta, Widyastuti mengatakan, berbagai faktor mempengaruhi lonjakan kasus. Di antaranya sebagian besar masyarakat bermobilitas seperti saat sebelum pandemi, penerapan protokol kesehatan yang mulai longgar, terjadi penurunan kekebalan (antibodi) pada orang yang sudah mendapatkan dua kali vaksinasi COVID-19 (dosis lengkap) tetapi belum atau menunda untuk menerima vaksinasi ketiga (booster), serta ada subvarian baru dari virus Omicron.

“Bukan hanya di Jakarta, varian BA.5 dan BA.4 juga diduga sebagai penyebab lonjakan kasus di beberapa negara selama Januari hingga Juni 2022,” ucapnya, Kamis (30/6).

Dari hasil pemeriksaan Whole Genome Sequencing (WGS) pada periode Januari hingga Juni 2022, didapatkan data jumlah subvarian Omicron BA.5 mencapai 365 kasus dan BA.4 sebanyak 44 kasus.

Total kasus positif COVID-19 di DKI Jakarta terus meningkat hingga mencapai 1.059.374 kasus per 27 Juni 2022 lalu. “Kasus COVID-19 terbanyak dari awal pandemi sampai dengan saat ini adalah wilayah Jakarta Timur dengan temuan 300.817 kasus,” ujar Widyastuti.

Seorang warga tengah disuntik vaksin COVID-19 dosi
Seorang warga tengah disuntik vaksin COVID-19 dosis ketiga atau booster oleh petugas kesehatan. (Dok. Bank DKI)

Peringkat kedua ditempati Jakarta Selatan dengan jumlah 258.430 kasus. Jakarta Barat di posisi ketiga dengan 222.773 kasus, disusul Jakarta Utara 155.185 kasus, Jakarta Pusat 120.677 kasus, dan Kabupaten Kepulauan Seribu 1.492 kasus.

Walau demikian, wilayah tertinggi untuk angka Incidence Rate (IR) per 100.000 penduduk adalah Jakarta Selatan, dengan nilai 10,92. IR COVID-19 merupakan angka yang menggambarkan laju kasus baru pada populasi dan periode waktu tertentu.

Kemudian, Jakarta Pusat menyusul di posisi kedua dengan nilai IR 10,62. Lalu, Jakarta Timur 9,27; Jakarta Barat 8,66; Jakarta Utara 8,38; dan Kabupaten Kepulauan Seribu 5,09.

Halaman
12
Sumber: TribunJakarta
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2022 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved