Faktor Penyebab dan Dampak Kehamilan pada Usia Remaja di Indonesia

Kehamilan di usia remaja masih menjadi permasalahan di Indonesia. Kondisi itu membawa dampak negatif.

Editor: Willem Jonata
HealthGoesUp.com
Ilustrasi kehamilan 

Laporan Wartawan Tribunnews.com, Aisyah Nursyamsi

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Kehamilan di usia remaja masih menjadi permasalahan di Indonesia.

Kehamilan di usia dini banyak membawa dampak negatif, baik secara psikis mau pun fisik.

Menurut tim Power to You(th), Lombok Rutgers Indonesia, Zurhan, ada beberapa faktor kehamilan pada remaja.

Faktor pertama penyebab kehamilan pada remaja adalah penggunaan internet yang tidak aman.

Pada temuan tim Power to You(th), menyebutkan jika anak-anak sudah terpapar informasi di media sosial. Padahal informasi tersebut belum tentu benar.

Remaja, kata Zurhan masih mengedepankan emosi. Sehingga ketika terpapar unsur pornografi, remaja berisiko keinginan untuk mencoba. Faktor kedua adalah remaja rentan meniru teman sebaya. 

"Salah satu cerita, kemarin kita belajar bersama untuk mencegah perkawinan anak
Dan ternyata, salah satu alasan menikah adalah meniru teman sebaya, mengganti status di Facebook," ungkapnya selama Media Training and Pre Conference ICIFPRH 2022 di Yogyakarta, Selasa (22/8/2022).

Ketiga, adanya praktik perkawinan anak di beberapa daerah. Misalnya ada budaya kawin tangkap di daerah Sumba.

Faktor keempat adalah minimnya pemahaman pendidikan hak kesehatan seksual dan reproduksi. Padahal hal sangat penting. 

"Kalau pendidikan kesehatan alat reproduksi bisa didapatkan oleh anak secara komprehensif,maka mungkin kehamilan remaja tidak akan terjadi pada mereka," kata Zurhan. 

Kelima, pola asuh atau parenting. Ia pun mengungkapkan banyak sekali temuan terkait pola asuh antara orangtua dan anak di desa yang tidak seimbang. 

Baca juga: Kementerian Kesehatan: Setiap Kehamilan Harus Direncanakan

Relasi orangtua dan anak anak tidak setara. Selain itu lartisipasi anak di rumah tangga tidak diperhatikan dengan baik.

Orangtua menurut Zurhan selalu menyetir, meminta keinginan tertentu yang terkadang di luar kemampuan atau kemauan anak.

Halaman
12
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2022 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved