Breaking News:

Arti Quiet Quitting, Tren Kerja di Tengah Budaya Hustle Culture dan Manfaatnya untuk Mental

Arti Quiet Quitting, tren bekerja di tengah budaya Hustle Culture dan manfaatnya untuk mental. Saat ini, Quiet quitting menjadi tren di TikTok.

Editor: Daryono
freepik
Ilustrasi karier seorang karyawan di sebuah perusahaan. Berikut ini arti Quiet quitting dalam bekerja. 

TRIBUNNEWS.COM - Quiet quitting adalah istilah yang sedang tren di TikTok untuk menyebut orang yang bekerja apa adanya.

Dalam budaya kerja Quiet quitting, seorang pekerja tidak menganggap pekerjaan adalah hal yang terlalu serius.

Pekerja tidak perlu bekerja hingga lembur atau membawa pekerjaan ke rumah.

Sehingga, pekerja hanya mengerjakan pekerjaan sesuai tanggung jawab pekerjaan di tempat kerja, gaji, dan jam kerja.

Di Amerika Serikat, generasi Z yang memasuki dunia kerja menggunakan istilah Quiet quitting karena muak terlalu banyak bekerja.

Mereka secara tidak langsung menolak bekerja melampaui batas yang seharusnya, dikutip dari The Every Girl.

Baca juga: Apa itu Quiet Quitting? Simak Dampak yang Muncul dalam Dunia Pekerjaan

Secara eksplisit, Quiet quitting artinya keluar diam-diam, yang kemudian dimaknai sebagai budaya keluar dari tekanan kerja secara sembunyi-sembunyi.

Quiet quitting ini juga kerap digunakan ketika seorang pekerja tidak nyaman dengan pekerjaannya namun tidak ingin atau tidak bisa resign karena alasan tertentu.

Hubungan Quiet Quitting dengan Hustle Culture

Istilah Quiet quitting muncul di tengah-tengah Hustle Culture di tempat kerja.

Hustle culture artinya pekerjaan yang mendominasi waktu pekerja sehingga ia tidak punya waktu untuk menjalani hidup.

Gaya hidup Hustle culture artinya seseorang memprioritaskan pekerjaan daripada lingkungan di luar tempat kerja, dikutip dari Good House Keeping.

Baca juga: Arti Redenominasi, Istilah yang Dikaitkan dengan Hilangnya Tiga Angka 0 pada Uang Baru 2022

Bahkan, pekerja yang menganut Hustle culture sering mengabaikan aspek lain seperti hobi, waktu keluarga, dan perawatan diri.

Saat ini, banyak perusahaan yang membuat orang lain menghabiskan lebih banyak waktu untuk bekerja.

Halaman
12
Sumber: TribunSolo.com
  • KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2023 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved