Breaking News:

Polemik Kalijodo

Pengacara Klaim Kepungan Aparat di Kalijodo Renggut Korban Jiwa

Razman mengatakan, mereka sangat terkejut melihat banyaknya aparat bersenjata laras panjang berjaga di lingkungan rumahnya.

Kompas.com
Sejumlah anggota TNI yang diterjunkan ke kawasan Kalijodo, Sabtu (20/2/2016). 

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA – Kuasa Hukum Warga Kalijodo Razman Arif Nasution menyebut ada dua warga yang langsung sakit akibat rencana pembongkaran kawasan tersebut. B

ahkan salah seorang diantaranya sudah meninggal dunia.

"Saat rumah mereka ditempel surat peringatan, akibatnya satu orang, Pak Idris seketika stroke dan Pak Mamat meninggal dunia dua hari yang lalu setelah dibawa ke ICU," kata Razman, di Gedung DPRD DKI Jakarta, Jumat (19/2/016).

Razman mengatakan, mereka sangat terkejut melihat banyaknya aparat bersenjata laras panjang berjaga di lingkungan rumahnya.

Bahkan, pihak yang menempel surat sosialisasi serta surat peringatan pertama adalah polisi bersenjata lengkap.

Kata Razman, banyak warga setempat yang ketakutan dan merasa terintimidasi oleh aparat.

"Mereka bukan pelaku kejahatan. Tapi mereka mencari nafkah dengan berjualan nasi dan membuka warung," kata Razman.

Razman menyebut kebijakan yang dilakukan Gubernur DKI Jakarta Basuki Tjahaja Purnama ini super cepat.

Sebab, tenggat waktu mulai dari surat sosialisasi, tiga kali surat peringatan, hingga penerbitan surat perintah bongkar (SPB) kurang dari satu bulan.

Terlebih rencana pembongkaran dilakukan tanpa melalui dialog dan dengan spontan seusai insiden Fortuner maut beberapa waktu lalu.

"Ini sudah seperti peristiwa Tiananmen di mana HAM (hak asasi manusia) sudah tidak dipedulikan lagi," kata Razman.

Editor: Fajar Anjungroso
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved