Breaking News:

Kuasa Hukum PT Tirta Investama Pertanyakan Kredibilitas Pemilik Toko Cuncun

Kuasa hukum PT Tirta Investama (Produsen AQUA), Rikrik Rizkiana mempertanyakan kredibilitas Yatim Agus Prasetyo selaku pemilik toko

zoom-inlihat foto Kuasa Hukum PT Tirta Investama Pertanyakan Kredibilitas Pemilik Toko Cuncun
ist
KPPU logo

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Kuasa hukum PT Tirta Investama (Produsen AQUA), Rikrik Rizkiana mempertanyakan kredibilitas Agus Prasetyo selaku pemilik toko Cuncun yang dihadirkan sebagai saksi dalam kasus tuduhan persaingan usaha tidak sehat oleh investigator Komisi Pengawas Persaingan Usaha (KPPU) dalam persidangan terdahulu.

"Saksi yang dihadirkan investigator KPPU ini ternyata sering menunggak pembayaran ke distributor. Kami tentu mempertanyakan kredibilitas dan kejujuran pemilik toko Cuncun yang dihadirkan sebagai saksi. Buka giro untuk pembayaran saja sering bodong (kosong)," ungkap Rikrik usai persidangan kemarin.

Pernyataan Rikrik ini bukan tanpa dasar, pada lanjutan persidangan di KPPU pada kamis (14/9/2017) yang menghadirkan saksi Prasetyo Pratama yang menjabat sebagai Admin Head PT Balina Agung Perkasa (BAP) selaku Distributor AQUA.

Saksi yang bergabung dengan BAP sejak 17 November 2009 ini menangani seluruh data penjualan dari 12 cabang BAP mulai dari Sunter hingga Cikampek mulai mengorek sisi negatif saksi yang dihadirkan investigator KPPU.

Pada persidangan KPPU yang dipimpin oleh Prof Kresna P Soemardi, SE, MS selaku Majelis Komisi, Prasetyo mengungkapkan Toko Cuncun milik Agus Prasetyo yang berlokasi Karawang Jawa Barat selalu melakukan pembayaran dengan kategori harga Star Outlet atau SO dan tidak pernah dengan kategori di bawahnya.

Permasalahan mulai diungkapkan saksi, pada April 2016 pemilik toko Cuncun, Agus Prasetyo mengeluarkan empat giro untuk pembayaran produk AQUA di BAP dan ketika jatuh tempo pada awal Mei 2016, giro itu ditolak oleh bank.

"Saldo Toko Cuncun tidak mencukupi jadi giro tidak bisa dicairkan itulah alasan Bank menolak empat giro yang ditandatangani oleh pemilik toko," kata Prasetyo Pratama dalam kesaksiannya.

Tentunya sebagai Admin Head, berbagai upaya dilakukan pihak BAP agar toko Cuncun untuk melunasi hutangnya, selain mengembalikan "Giro Bodong", pihaknya juga mengirimkan juru tagih untuk menagih faktur senilai empat giro kosong itu.

"Giro kosong itu kami kembalikan dan kemudian juru tagih menagih sisa pembayaran, barulah pemilik Toko Cuncun membayar tunggakan tersebut. Jadi niatnya untuk membayar hutang patut dipertanyakan," jelasnya.

Prasetyo Pratama juga mengungkapkan hingga kini Toko Cuncun sudah tidak mengambil produk Aqua sejak Juni 2016.

Data-data penjualan dari saksi Prasetyo Pratama kemudian diterima Majelis Komisi KPPU dan dicatat sebagai bukti.

Majelis Komisi Profesor Kresna menyatakan bahwa data dari saksi Prasetyo Pratama ini berbeda dengan data yang ada pada tim Investigator KPPU.

Berita Populer
Editor: Toni Bramantoro
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved