Breaking News:

Kuasa Hukum Tirta Investama Sesalkan Putusan KPPU

Kuasa hukum PT Tirta Investama Farid Nasution menyesalkan putusan majelis Komisi Pengawasan Persaingan Usaha yang hari inu memutuskan Tirta Investama

ist
Kuasa Hukum Tirta Investama Sesalkan Putusan KPPU 

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Kuasa hukum PT Tirta Investama, Farid Nasution menyesalkan putusan majelis Komisi Pengawasan Persaingan Usaha yang hari inu memutuskan Tirta Investama bersalah dalam kasus persaingan usaha tidak sehat.

"Kami kecewa sekali. Fakta-fakta persidangan yang kami ajukan tidak dijadikan pertimbangan dalam putusan,” tutur Farid.

Tidak ada kebijakan perusahaan yang membuktikan adanya kebijakan persaingan usaha tidak sehat.

"Putusan hanya didasarkan atas perbuatan beberapa individu juga melanggar kebijakan inernal perusahaan seharusnya tidak dianggap sebagai kebijakan resmi perusahaan," jelas Farid.

Sebagaimana diakui oleh Majelis Komisi bahwa penjualan Le Minerale tumbuh pesat selama 2016, tidak ada gangguan yang terstruktur dan masif untuk menghambat persaingan, tegas Farid.

Mengomentari putusan ini, pengamat kebijakan publik Agus Pambagio mengatakan bahwa perkara dugaan persaingan usaha tidak sehat oleh Tirta Investama ini sudah janggal sejak awal. Keterangan saksi ahli Faisal Basri maupun Ine S Ruky yang menganggap perkara ini seharusnya tidak perlu ditangani oleh KPPU karena skala perkaranya, sama sekali tidak dijadikan pertimbangan.

Ditambah lagi, adanya dugaan pemberitaan negatif yang menyudutkan Tirta Investama sejak sebelum dan selama persidangan menambah aroma adanya dugaan pihak pihak yang sejak awal menginginkan Tirta Investama diputus bersalah dalam perkara ini, tambah Agus.

“Publik akan melihat bagaimana independensi KPPU dari putusan yang hari ini diambil. Semoga KPPU tidak dijadikan alat untuk memenangkan persaingan dengan cara cara yang tidak wajar,” jelas Agus.

Sebelumnya pada persidangan yang berlangsung di KPPU, tim kuasa hukum PT TIV juga telah mengajukan sejumlah saksi- saksi mulai para pelaku yang pertama kali bersentuhan dengan toko Chun Chun atau toko Vanny milik Agus Yatim Prasetyo yang akhirnya menjadi pemicu kasus ini hingga menghadirikan orang nomor satu di Tirta Investama dan juga saksi ahli lainnya.

Namun ternyata saksi yang dihadirkan oleh tim kuasa hukum dalam persidangan itu tak dianggap oleh majelis komisi.

Halaman
12
Editor: Toni Bramantoro
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved