Sandiaga: 'Car Free Day' Itu Milik Bersama dan Harus Bebas dari Aktivitas Politik

Wakil Gubernur DKI Jakarta Sandiaga Uno menegaskan area car free day di Jakarta harus bebas dari segala aktivitas politik

Editor: Sanusi
Warta Kota/Henry Lopulalan
Topi #2019GantiPresiden di jual kepada orang di arena Car Free Day (CFD) di Bundaran HI, Jakarta Pusat, Minggu(29/5/2018). CFD yang bebas kegiatan politik di langgar dengan menjual baju, topi, asossoris dan spanduk #2019GantiPresiden. (Warta Kota/Henry Lopulalan) 

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Wakil Gubernur DKI Jakarta Sandiaga Uno menegaskan area car free day di Jakarta harus bebas dari segala aktivitas politik.

Ia mengatakan, saat relawan satu tokoh politik menggelar kegiatan bernuansa politik di area car free day, relawan tokoh lain akan membalasnya. Hal itu bisa terjadi berulang kali.

Baca: Politikus PDIP Sayangkan Ada Intimidasi saat Car Free Day

"Konsensusnya bahwa car free day itu harus bebas politik. Minggu lalu itu ada Pak Jokowi, relawannya, pasti akan dibalas minggu ini dengan ganti presiden, minggu depan pasti nanti ada relawannya Pak Jokowi lagi," ujar Sandiaga dalam program Kompas Petang seperti dikutip Kompas.com, Minggu (29/4/2018).

Sandiaga meminta warga turut memastikan tidak ada kegiatan apa pun yang bernuansa politik.

Peraturan Gubernur Nomor 12 Tahun 2016 tentang Hari Bebas Kendaraan Bermotor (HBKB) yang ditandatangani mantan Gubernur DKI Basuki Tjahaja Purnama (Ahok) menyatakan area car free day harus bebas kegiatan politik.

"Car free day itu milik bersama. Jadi, masyarakat juga harus memastikan ke depan tidak ada friksi di antara kelompok masyarakat dengan bagaimana kami memastikan car free day itu bebas politik," katanya.

Sekumpulan orang membawa spanduk, memakai topi, dan kaos bertuliskan #2019GantiPresiden di area car free day, Minggu pagi ini. Namun, tidak ada nama penggerak dalam atribut tersebut, baik dari lembaga atau dari partai.

Pasal 7 Ayat 2 Peraturan Gubernur Nomor 12 Tahun 2016 tentang HBKB menyebutkan tidak boleh ada kegiatan politik di area car free day.

Bunyi pasal tersebut yaitu HBKB tidak boleh dimanfaatkan untuk kepentingan partai politik dan SARA serta orasi ajakan yang bersifat menghasut.

Artikel ini telah tayang di Kompas.com dengan judul "Sandiaga: "Car Free Day" Harus Bebas Politik "

Sumber: Kompas.com
  • KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2023 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved