Asian Games 2018

Cerita Volunteer Asian Games 2018: 'Amankan' Fotografer Agar Tak Tenggelam di Pantai Ancol

Namun kisah dibaliknya pesta olahraga terbesar se-Asia itu tak mungkin dilupakan begitu saja.

Editor: Hasanudin Aco
Tribunnews.com/Brian Priambudi
Naval Dwi Prasetya. 

Laporan Wartawan TribunJakarta.com, Erlina F. Santika

TRIBUNJAKARTA.COM, JAKARTA PUSAT - Perhelatan Asian Games 2018 telah berakhir pada Minggu (2/9/2018).

Namun kisah dibaliknya pesta olahraga terbesar se-Asia itu tak mungkin dilupakan begitu saja.

Naval Dwi Prasetya (22), menjadi salah satu saksi sejarah perhelatan akbar tersebut.

Ia merupakan volunteer divisi PR media di venue olahraga layar (sailing) yang berlokasi di Pantai Ancol.

Naval bercerita, selama bertugas di sana ia merasakan sulitnya menjaga rekan-rekan jurnalis, terutama fotografer, dari media dalam maupun luar negeri.

Baca: Prabowo Apresiasi Penyelenggaraan Asian Games 2018

Hal itu dikarenakan fotografer venue sailing harus mengambil gambar di tengah laut.

"Kalau di Ancol kan beda. Fotografer harus masuk ke perahu terus ke laut. Di tengah laut jadi (ambil gambarnya). Susahnya venue sailing tuh itu," ujar pria berkulit sawo matang ini.

Untuk kebutuhan utama pengambilan gambar tengah laut itu, ia dan rekan-rekan divisinya harus menyiapkan perahu.

"Saya persiapkan perahu. Terus obat anti-pusing, anti-lelah. Ha-ha-ha," ujarnya berkelakar.

Selain itu, tugas Naval dan kawan-kawan juga harus memastikan para fotografer aman agar tak tenggelam di Pantai Ancol.

"Satu boat itu ada 10 orang. Pasti harus aman dan safetynya dijaga," jelas Naval.

Bernostalgia, Naval mengisahkan bahwa fotografer saat itu punya banyak kemauan.

Padahal, lanjutnya, jumlah kapal dan bahan bakar sangat terbatas.

Halaman
12
Sumber: TribunJakarta
  • KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2023 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved