Gerindra Pertanyakan Sikap PKS soal Fit and Proper Test Cawagub DKI

Taufik kembali menegaskan fit and proper test menjadi penting bagi Gerindra karena hal itu teah menjadi mekanisme internal partai.

Gerindra Pertanyakan Sikap PKS soal Fit and Proper Test Cawagub DKI
Warta Kota/ANGGA BHAGYA NUGRAHA
Wakil Ketua DPRD DKI Jakarta M Taufik, saat diwawancara wartawan di Gedung DPRD Jakarta, Selasa (25/9/2018). M Taufik, percaya diri akan dipilih partainya sebagai kandidat cawagub DKI. Dia mengaku sudah mendapat dukungan dari elite Gerindra. Warta Kota/Angga Bhagya Nugraha 

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Ketua DPD Gerindra DKI Jakarta Mohamad Taufik mempertanyakan sikap Partai Keadilan Sejahtera (PSK) yang terkesan enggan melakukan proses uji kelayakan dan kepatutan (fit and proper test) untuk calon wakil gubernur DKI Jakarta pengganti Sandiaga Uno.

"Terus maunya sistem apa? Mau dua langsung? Wah enak, orang sudah sepakati proper test, calonnya juga dari dia (PKS), bukan dari saya," kata Taufik di Gedung DPRD DKI Jakarta, Senin (26/11/2018).

Taufik kembali menegaskan fit and proper test menjadi penting bagi Gerindra karena hal itu teah menjadi mekanisme internal partai.

Wakil Ketua DPRD DKI itu menjelaskan, dalam proses pemilihan cawagub pada Pilkada DKI 2017 pun Sandiaga Uno yang merupakan kader Gerindra juga menjalani fit and proper test sebelumnya akhirnya maju sebagai cawagub.

Baca: Politikus NasDem Sebut Ketidakdewasaan PKS dan Gerindra Jadi Penyebab Kosongnya Kursi Wagub DKI

Karena itu, kata Taufik, mekanisme fit and proper test tersebut tetap harus dilakukan, apalagi saat ini calon yang diajukan berasal dari PKS.

"Dia (PKS) saja yang ngomong enggak penting, buat kami penting," ujar Taufik.

Baca: Kaget Lihat Nagita Slavina di Pernikahan Putranya dan Paula Verhoeven, Ayah Baim Wong: Orang Beken!

Menurut Taufik, sampai saat ini pihaknya masih menunggu undangan dari PKS untuk membahas proses fit and proper test calon wagub.

"Gerindra menunggu undangan dari PKS," kata dia. Sementara itu, Ketua Fraksi PKS DPRD DKI Abdurahman Suhaimi mengatakan, undangan pembahasan lanjutan soal calon wagub menjadi kewenangan Syakir Purnomo selaku Ketua DPW PKS DKI.

Ia mengatakan itu urusan teknis administrasi.

"Lebih baik tanya ke Pak Syakir, kapan itu (undangan) dikirim," kata Suhaimi.

Terkait pengenalan calon wagub dari PKS ke fraksi lain di DPRD DKI, Suhaimi menyebut baru akan melakukannya jika calon sudah terpilih dan siap diajukan ke DPRD DKI.

Selaku ketua fraksi, sambungnya, ia siap memfasilitasi para calon wagub untuk melobi fraksi-fraksi lainnya.

"Intinya siap untuk memfasilitasi untuk fraksi mana pun, kami fasilitasi. Nanti soal teknisnya gampanglah apakah datang ke fraksi," ujarnya.

Abdurahman Suhaimi sebelumnya menyatakan bahwa proses fit and proper test tidaklah penting dalam rangka pemilihan calon wagub.

Artikel ini telah tayang di Kompas.com dengan judul "Gerindra Pertanyakan Sikap PKS soal Fit and Proper Test Cawagub DKI"
Penulis : Nibras Nada Nailufar

Editor: Hasanudin Aco
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved