Meski Air Berbusa, Ikan di KBT Pintu Air Weir 3 Cilincing Disebut Masih Aman Dikonsumsi

"Masih aman (konsumsi ikan) di situ. Masih banyak penjala dan pemancing ikan bertebaran mencari ikan, meski di atas air berbusa," ucapnya

Meski Air Berbusa, Ikan di KBT Pintu Air Weir 3 Cilincing Disebut Masih Aman Dikonsumsi
TribunJakarta.com/Gerald Leonardo Agustino
Pintu Air Weir 3 Marunda yang berada di aliran kali Kanal Banjir Timur, Cilincing, Jakarta Utara, dipasangi jaring 

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Meski hidup di aliran air berbusa di Kanal Banjir Timur sekitar Pintu Air Weir 3 Marunda, Cilincing, Jakarta Utara, namun ikan-ikan tersebut menurut Suku Dinas Lingkungan Hidup Jakarta Utara masih aman dikonsumsi. 

Kepala Seksi Pengawasan dan Pengendalian Dampak Lingkungan Suku Dinas Lingkungan Hidup Jakarta Utara Suparman mengatakan ikan itu aman dikonsumsi meski busa memenuhi aliran air di sana.

Baca: Anies Baswedan Bakal Tindak Tegas Perusahaan yang Terbukti Buang Limbah Tinja Sembarangan

"Masih aman (konsumsi ikan) di situ. Masih banyak penjala dan pemancing ikan bertebaran mencari ikan, meski di atas air berbusa. Selama ini juga belum ada keluhan orang sakit perut dan keluhan lainnya setelah mengonsumsi ikan dari situ, jadi masih dalam batas aman untuk dikonsumsi," ujar Suparman, Kamis (2/5/2019).

Meski demikian, pihaknya tak menampik adanya kandungan deterjen pada air di kali tersebut.

Menurut dia, selama biota air masih dapat hidup, berarti baku air masih dalam ambang batas wajar.

"Kalau memang (pencemaran) sudah sangat tinggi, biota air tidak bisa bertahan hidup di situ," katanya.

Suparman mengatakan, busa timbul akibat limbah rumah tangga.

Ia berharap pembangunan Instalasi Pengolahan Air Limbah (IPAL) komunal dapat menjadi solusi, terutama untuk limbah rumah tangga.

"Karena DKI Jakarta belum punya IPAL komunal untuk limbah rumah tangga. Jadi limbah itu langsung dibuang ke sungai, tanpa diolah dulu oleh warga," ucap Suparman.

Ia mengatakan, busa di kali tersebut bukan berasal dari limbah rumah tangga warga sekitar.

Baca: Crafter Asal Solo Sulap Limbah Jadi Produk Unik dan Tembus Pasar Dunia

"(Limbah rumah tangga) di Jakarta Utara sama sekali tidak ada yang masuk ke KBT, tetapi itu hulunya di Cipinang, tambah lagi masuk ke Pondok Ungu, hanya transit muaranya di Utara," ujarnya.

Kemunculan busa disebabkan turbulensi, yakni bercampurnya debit air tinggi dengan air yang mengandung deterjen.

Penulis : Tatang Guritno

Artikel ini telah tayang di Kompas.com dengan judul : Ikan dari Sungai Berbusa di Marunda Disebut Aman Dikonsumsi

Editor: Imanuel Nicolas Manafe
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved