Kasus Makar

Eggi Sudjana di Polda Metro Jaya, Bawa Al Quran Hingga Penjelasannya Soal People Power

Eggi Sudjana, tersangka dugaan kasus makar penuhi panggilan penyidik Ditreskrimum Polda Metro Jaya

Eggi Sudjana di Polda Metro Jaya, Bawa Al Quran Hingga Penjelasannya Soal People Power
TRIBUNNEWS.COM/TRIBUNNEWS.COM/LENDY RAMADHAN
Eggi Sudjana ditunjuk menjadi penasehat hukum Ketua Umum Wahdah Islamiah Zaitun Rasmin, dalam menghadapi tuduhan teroris yang dilakukan stasiun televisi swasta. Dalam konfrensi pers klarifikasi tuduhan teroris di Restoran Pulau Dua, Jl. Jenderal Gatot Subroto, Senayan, Jakarta Pusat, Senin (11/1/2016), ia mendesak pihak yang melakukan tuduhan untuk meminta maaf dan mengembalikan nama baik kliennya. TRIBUNNEWS.COM/LENDY RAMADHAN 

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Eggi Sudjana yang berstatus tersangka dugaan makar mendatangi Ditreskrimum Polda Metro Jaya, Senin (13/5/2019) sore.

Kedatangan Eggi Sudjana yang juga politikus Partai Amanat Nasional (PAN) itu untuk memenuhi panggilan dari Penyidik Ditreskrimum Polda Metro Jaya.

Baca: Penuhi Panggilan Penyidik Polda Metro Jaya, Eggi Sudjana Bawa Alquran

Baca: Eggi Sudjana Tidak Penuhi Panggilan Penyidik Terkait Kasus People Power

Eggi Sudjana di Polda Metro Jaya, Jakarta, Senin (13/5/2019).
Eggi Sudjana di Polda Metro Jaya, Jakarta, Senin (13/5/2019). (Tribunnews.com/ Fahdi Fahlevi)

Eggi Sudjana datang sekira pukul 16.40 WIB bersama sekitar lima orang tim kuasa hukumnya.

Eggi Sudjana tampak tenang, dengan mengenakan kemeja putih dan peci warna hitam putih. Ditangannya tampak ada dua buah kitab suci Alquran yang dibawanya.

Dihadapan wartawan, Eggi Sudjana mempersilakan satu persatu kuasa hukumnya memberikan pernyataan terkait kasusnya dan penetapan dirinya sebagai tersangka.

Mereka intinya mengecam penetapan status tersangka Eggi Sudjana dengan berbagai argumen.

Saat ditanya apa yang dibawanya, Eggi Sudjana menjawab itu adalah Al-Quran.

"Bawa Al-Quran saja, buat baca-baca, in Al-Quran," kata Eggi sambil menunjukkan dua Alquran bersampul merah yang dibawanya.

Sebelumnya Eggi Sudjana mengaku dalam tinjauan spritualnya ia berterimakasih kepada penyidik karena dijadikan tersangka.

"Kalau saya tinjauan spritual, saya terimakasih jadi tersangka. Kenapa, karena ini peluang untuk membuktikan atau entry point supaya kejujuran kebenaran dan keadilan bisa tampak. Cuma yang perlu diingatkan adalah bahwa situasi ini jangan dipelintir," kata Eggi Sudjana.

Halaman
1234
Editor: Imanuel Nicolas Manafe
Sumber: Warta Kota
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved