Pilpres 2019

Polisi Ungkap Kronologis Pembakaran Pospol Jalan Sabang

Iptu Kardiana mengungkapkan pembakaran bermula saat massa yang buyar karena dipukul mundur dari kawasan depan Gedung Bawaslu

Polisi Ungkap Kronologis Pembakaran Pospol Jalan Sabang
Dennis Destryawan/Tribunnews.com
Pos Polisi Sabang terlihat hancur. 

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Pihak kepolisian menceritakan kronologis pembakaran terhadap pos polisi Sabang, Jakarta Pusat oleh massa aksi 22 Mei 2019.

Kepala Pos Polisi (Kapospol) Sabang, Iptu Kardiana mengungkapkan pembakaran bermula saat massa yang buyar karena dipukul mundur dari kawasan depan Gedung Bawaslu RI lari ke arah Sabang.

Lalu terjadi penumpukan massa di depan Pospol Sabang. Kejadian sendiri terjadi sekitar pukul 24.00 WIB sampai 01.00 WIB.

Mobil pemadam kebakaran (damkar) berhasil dievakuasi petugas yang sebelumnya sempat dibajak massa aksi di Jalan Kemanggisan Utama Raya, Jakarta Barat, Rabu (22/5/2019) malam.
Mobil pemadam kebakaran (damkar) berhasil dievakuasi petugas yang sebelumnya sempat dibajak massa aksi di Jalan Kemanggisan Utama Raya, Jakarta Barat, Rabu (22/5/2019) malam. (Tribunnews.com/ Chaerul Umam)

"Mereka mecahin kaca semua. Sepeda motor dibakar. Saya pantau lagi, posnya yang dibakar," ujar Kardiana saat dikonfirmasi, Kamis (23/5/2019).

Kardiana mengaku sempat dikejar massa, namun dirinya berhasil menyelamatkan diri. Atas kejadian tersebut, ditaksir banyak kerugian pada pihak kepolisian.

Baca: Pemerintah Batasi Akses di Medsos, Pengamat: Aneh!

"Ada semua TV, kursi, semua, motor dua (rusak). Yang lain hilang. Ya pokoknya banyak lah. (Ratusan juta) iya sama bangunannya," tutur Kardiana.

Massa perusuh melakukan pembakaran saat bentrokan dengan polisi di sekitar Jalan MH Thamrin Jakarta, Rabu (22/5/2019). Aksi massa yang menuntut pengungkapan dugaan kecurangan Pilpres 2019 berujung bentrok saat massa mulai menyerang polisi. TRIBUNNEWS/HERUDIN
Massa perusuh melakukan pembakaran saat bentrokan dengan polisi di sekitar Jalan MH Thamrin Jakarta, Rabu (22/5/2019). Aksi massa yang menuntut pengungkapan dugaan kecurangan Pilpres 2019 berujung bentrok saat massa mulai menyerang polisi. TRIBUNNEWS/HERUDIN (TRIBUNNEWS/HERUDIN)

Sebelumnya diberitakan, massa membakar Pos Polisi Sabang yang berjarak tidak jauh dari Gedung Badan Pengawas Pemilu Republik Indonesia.

Selain dibakar, pospol itu juga dicoret-coret. Ada tulisan berbunyi 'Police Biadab' di bangunan tersebut.

Penulis: Fahdi Fahlevi
Editor: Johnson Simanjuntak
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved