Terpeleset, Alif Hanyut Terseret Derasnya Aliran Kali Ciliwung, Jasadnya Belum Ditemukan

"Perasaan saya tidak enak, saya berharap anak saya ditemukan. Saya ingin anak saya bisa kembali lagi," tutur Lia.

Terpeleset, Alif Hanyut Terseret Derasnya Aliran Kali Ciliwung, Jasadnya Belum Ditemukan
TRIBUN JAKARTA/SATRIO
Petugas Basarnas melakukan pencarian jasad Alif, bocah berusia 10 tahun yang diduga hanyut di derasnya aliran Kali Ciliwung, Kamis (23/5/2019). Artikel ini telah tayang di Tribunjakarta.com dengan judul Bocah 10 Tahun Hanyut Belum Ditemukan, Keluarga Korban Terus Lakukan Pencarian, http://jakarta.tribunnews.com/2019/05/23/bocah-10-tahun-hanyut-belum-ditemukan-keluarga-korban-terus-lakukan-pencarian?page=2. Penulis: Satrio Sarwo Trengginas Editor: Muhammad Zulfikar 

Laporan Wartawan TribunJakarta.com, Satrio Sarwo Trengginas

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA -  Lia (40) tidak tenang saat anaknya bernama Alif yang masih berusia 10 tahun hanyut terseret derasnya aliran Kali Ciliwung.

Suasana duka menyelimuti kediaman rumah Lia. Dia terlihat duduk termangu ditemani kerabat dan sanak saudaranya di ruang tamu rumahnya.

Warga RT 007 RW 02 Kelurahan Lenteng Agung, Jagakarsa, Jakarta Selatan ini terus berharap pencarian anak keduanya itu membuahkan hasil.

"Perasaan saya tidak enak, saya berharap anak saya ditemukan. Saya ingin anak saya bisa kembali lagi," ungkapnya kepada TribunJakarta.com di kediamannya pada Kamis (23/5/2019).

Peristiwa malang itu terjadi sekira pukul 13.25 WIB kemarin pada Rabu (22/5/2019).

Saat itu, Alif tengah bermain bersama keenam temannya di pinggir kali Ciliwung dekat rumah. 

Baca: Daftar Nama 168 Korban Kerusuhan Aksi 22 Mei di RSUD Tarakan, Tiga Meninggal

Berdasarkan kesaksian temannya, Alif terpeleset di pinggir kali hingga terbawa derasnya arus air saat itu.

Namun, saat hari beranjak malam, keenam temannya hanya membisu saat Lia menanyakan keberadaan anaknya tersebut.

Baca: Cerita Orangtua Tentang Adam Nooryan, Korban Meninggal Saat Aksi 22 Mei

"Saya tahunya kabar Alif enggak ada itu sewaktu pulang kerja jam tujuh malam. Saat itu kok teman-temannya sudah pulang tapi anak saya belum. Saya tanya ke teman temanya itu, dari situ mereka baru kasih tahu bahwa anak saya hanyut," terangnya.

Halaman
12
Editor: Choirul Arifin
Sumber: TribunJakarta
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved